Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

Panduan Hewan Ternak Tahan Kekeringan

AS memiliki miliaran hewan ternak, banyak di antaranya tidak terbiasa dengan suhu tinggi dan menderita kekeringan dan panas yang terus-menerus akhir-akhir ini. Pemanasan global mendatangkan malapetaka pada ternak, menyebabkan stres yang berdampak pada pertumbuhan, kesuburan dan produksi daging, susu dan telur. Panas dapat membuat makhluk lebih rentan terhadap penyakit—dan bahkan kematian. Stres panas merugikan industri peternakan sekitar $1,7 miliar per tahun.

Meskipun banjir laporan yang tidak menyenangkan, petani memiliki cara untuk mengurangi keadaan yang parah. Saat menebar, beberapa breed lebih baik daripada yang lain. Carilah strain dari Afrika atau Mediterania daripada utara yang lebih dingin. Jenis yang lebih kecil dan berwarna terang lebih sulit dibandingkan dengan jenis yang lebih berat dan lebih gelap.

Namun ketahuilah bahwa bahkan mereka yang secara genetik terprogram untuk panas dapat menderita dalam keadaan mendesis. Pastikan untuk menyediakan banyak air dingin dan naungan. Ventilasi tempat penampungan dengan jendela terbuka dan kipas angin. Hindari kepadatan. Beri makan selama jam-jam yang lebih dingin.

Waspadai tanda-tanda serangan panas:terengah-engah dan haus yang berlebihan, detak jantung yang cepat, lesu, mata berkaca-kaca. Unggas mengangkat sayapnya untuk mendapatkan udara yang lebih sejuk. Seekor hewan yang tidak bergerak dengan kesulitan bernapas sedang dalam kesulitan. Hubungi dokter hewan jika salah satu dari tanda-tanda ini muncul.

Memiliki hewan dengan gen yang cocok untuk kelangsungan hidup dapat menyelamatkan bisnis peternakan Anda. Berikut adalah ikhtisar breed dan langkah-langkah untuk membantu mendorong kelangsungan hidup.

Di Texas, Steven Lukefahr mengkhususkan diri dalam pembiakan sapi yang sangat beradaptasi dengan kondisi subtropis. Foto milik Peternakan Sapi Lukefahr.

Sapi

Black Angus adalah breed paling populer di industri sapi potong Amerika. Ini juga kurang cocok untuk panas. Berasal dari iklim dingin Skotlandia, mantelnya yang panjang, gelap, berbulu, dan bantalan lemak di bawah kulit menyebabkan kesengsaraan saat merkuri naik.

Untuk mengimbanginya, ahli genetika melakukan perkawinan silang galur Afrika yang telah mengembangkan ketahanan panas dan kekeringan. Steven Lukefahr, seorang profesor Peternakan dan Genetika di Texas A&M University di Kingsville, telah menggabungkan Angus Merah yang berwarna lebih terang dengan dua ras Afrika, Tuli dan Senepol, di peternakannya di Texas selatan tropis dengan beberapa keberhasilan.

“Anda mendapatkan lebih banyak uang untuk sapi hitam, tetapi mulai di Selatan, Anda pasti harus mengubah program pembiakan Anda,” kata Lukefahr.

Dia menyarankan sapi jantan dengan beberapa derajat gen licin untuk mantel pendek, serta gen lain untuk sapi tropis yang menghasilkan tubuh berbentuk lonjong. “Mereka lebih seperti kambing dan cenderung menyimpan lemak di perut daripada di bawah punggung, jadi mereka tidak kepanasan,” katanya.

Lukefahr membiakkan kompositnya di musim panas untuk melahirkan di musim semi, yang katanya menghasilkan peluang kehamilan 95 hingga 99 persen. "Itu tidak khas jika mereka berwarna hitam," katanya. Dia juga menimbun pasokan rumput hijauan selama satu tahun, yang menurutnya menghasilkan marmer yang sama banyaknya dengan pakan berenergi tinggi.

Sedangkan untuk sapi perah, para peneliti di Selandia Baru telah menemukan bahwa kaus lebih tahan panas daripada Friesian Holstein. Yang terkecil dari breed susu, Jerseys memiliki lipatan kulit vertikal di leher yang membantu keringat menghilangkan panas, serta mantel coklat muda hingga coklat tua yang lebih pendek. Sementara itu, para ilmuwan dari University of Florida sedang bereksperimen dengan kawin silang Angus dengan Brahman berkulit longgar, yang berasal dari India.

Untuk membantu memperkirakan kondisi yang mungkin memicu tekanan panas, Departemen Pertanian AS (USDA) telah mengembangkan aplikasi cuaca dengan peringatan keamanan hingga seminggu sebelum kondisi buruk.

Seekor kambing Boer betina. Foto oleh LGA FSM, Shutterstock.

Kambing

Jika Anda ingin mendapatkan satu hewan untuk bertahan hidup dari kekeringan, dapatkan seekor kambing. Mereka berhasil dalam kondisi gurun yang keras di seluruh dunia. Tanduk mereka menghilangkan panas dan mereka dapat mencari makan di vegetasi yang relatif sedikit. Kambing dengan telinga floppy dan kulit kendur cenderung lebih baik di lingkungan yang keras dan kering. Tidak seperti sapi, ada banyak ras yang bisa dipilih.

Lihat Boer, kambing berbulu pendek dengan kepala merah muda yang diperkenalkan ke AS dari Afrika Selatan yang gersang. Mereka, seperti Nubia, (gabungan galur Inggris, India, dan Afrika yang tahan panas), memiliki telinga panjang yang membantu melepaskan panas.

Galla Kenya memiliki rekam jejak yang mengesankan dalam memproduksi susu dalam kondisi kekeringan. Kurcaci Nigeria yang kecil juga menghasilkan banyak susu mengingat ukurannya yang kecil. Meskipun telinganya kecil, LaMancha yang tangguh dapat beradaptasi dengan hampir semua lingkungan

Domba Dorper Afrika Selatan. Foto oleh Carina Brits, Shutterstock.

Domba 

Domba tahan panas kurang baik dari kambing, meskipun wol memberikan perlindungan dari suhu tinggi. Peneliti Michigan State University merekomendasikan bulu satu inci, dan mencukur hewan di musim semi untuk memungkinkan pertumbuhan yang cukup untuk membuat mereka tetap sejuk di musim panas.

Domba dengan rambut daripada wol mengatasi lebih baik. Divisi Ilmu Pertanian dan Sumber Daya Alam Universitas Negeri Oklahoma memiliki daftar breed yang tahan panas. Ini mencantumkan dua jenis rambut dari Afrika, Red Maasai yang berekor gemuk dan jenis Sahel, yang tumbuh subur dengan pasokan air yang terbatas dan vegetasi yang sedikit.

Dorper Afrika Selatan dibiakkan untuk daerah kering, seperti halnya Delaine Merino yang kuat, yang tumbuh dengan baik di barat daya Amerika. Domba Karakul di gurun Asia Tengah adalah raja kekeringan. Ia dapat bertahan dari kekurangan air yang parah dengan menyimpan lemak di ekornya, yang memiliki tujuan yang sama seperti punuk unta.

Seekor ayam jantan Leher Telanjang. Foto oleh Gordiienko Tetiana, Shutterstock.

Ayam

Ayam Leher Telanjang adalah salah satu jenis unggas yang tampak aneh. Itu juga salah satu burung yang toleran. Seperti namanya, ia tidak memiliki bulu di leher dan kepala, membuatnya tampak seperti kalkun atau burung pemakan bangkai. Fitur ini, bersama dengan kelangkaan bulunya, membantunya tetap lebih dingin daripada sepupunya. Ayam dengan pial yang lebih besar dan sisir yang menghilangkan panas juga dapat bertahan lebih baik. 

Sebagian besar ayam berbulu leher layu dalam cuaca 90 derajat lebih, meskipun banyak yang berhasil di Afrika dan Amerika Latin. Mereka hanya mengambil di tanah seolah-olah itu musim semi.

Namun ayam-ayam yang biasanya tidak terkena scorchers mengalami kesulitan selama gelombang panas. Unggas tidak bisa terengah-engah seperti mamalia, sehingga mereka tidak memiliki mekanisme pengaturan vital itu. Tanda-tanda kesusahan termasuk pial pucat atau sisir, diare atau kejang. Untuk mengatasi kelelahan karena panas, beri mereka makanan ringan buah, bekukan pakan yang lebih berat satu jam sebelum disajikan, hindari kepadatan yang berlebihan dan biarkan angin masuk ke kandang melalui lubang atau pagar kawat.

Untuk breed yang cocok untuk lingkungan yang lebih hangat, carilah Leghorn (akar Italia) berwatt besar, Fayoumi kecil dan kecil (berasal dari Mesir) dan Spanyol Hitam berwajah putih. Andalusia (Spanyol) dan Sumatra (Indonesia) lebih menyukai cuaca yang lebih hangat.

Bebek Muscovy. Foto oleh EGG90, Shutterstock.

Bebek

Bebek, seperti manusia, suka bersantai di kolam saat suhunya naik. Bulu tebal yang membuat parka bulu yang nyaman menciptakan kesengsaraan di hari yang panas.

Jika Anda tidak memiliki kolam, buatlah kolam anak atau bak di tempat teduh. Isi ulang secara teratur dengan air dingin dan tambahkan es jika panasnya tak tertahankan. Beri mereka makan di kemudian hari, dan hidrat dengan makanan ringan yang mengandung air seperti mentimun, beri, dan melon. Pastikan kaki mereka tetap dingin dan lembab. Mereka akan tidur lebih nyenyak di kandang yang berventilasi baik.

Seperti halnya ayam, varietas yang berasal dari belahan dunia selatan lebih tahan banting. Orang-orang Australia Banten yang kecil terprogram untuk panas, seperti Hottentot Teal (juga dikenal sebagai Khoisan Teal), yang awalnya berasal dari Afrika selatan. Muscovy, yang habitat aslinya adalah Amerika Latin, adalah pilihan bagus lainnya. Wajahnya yang berkutil terlihat aneh, tetapi ketahanannya mengalahkan kecantikan.

Babi Duroc. Foto oleh galitsin, Shutterstock.

Babi

Ungkapan "berkeringat seperti babi" menyesatkan. Babi sebenarnya tidak berkeringat. Dan mereka tidak terengah-engah seperti mamalia lain untuk menurunkan suhu tubuh mereka. Mereka memiliki paru-paru yang relatif kecil, sehingga mereka tidak dapat secara efisien mengeluarkan udara panas. Plus, mereka memiliki lemak tebal di bawah kulit dan tidak memiliki manfaat untuk mengisolasi bulu. Hal ini membuat mereka sangat rentan terhadap suhu tinggi dan sengatan matahari. Itulah salah satu alasan mengapa mereka berkubang dalam lumpur saat suhu naik. Mereka mencoba untuk tetap tenang.

Babi merasa paling nyaman antara 50 dan 75 derajat Fahrenheit, menurut para ahli di Penn State Extension. Apa pun yang lebih dari 80 derajat, terutama untuk babi yang beratnya lebih dari 100 pon, dapat mengancam jiwa. Kelembaban yang tinggi sangat buruk, karena mempersulit uap air untuk menguap dari kulit dan mendinginkan hewan.

Dengan kelelahan panas, babi berhenti makan, yang kemudian menciptakan lebih banyak tekanan pada tubuh. Babi yang terlalu panas bisa menjadi rewel dan menggigit orang lain. Parahnya, mereka bisa minum air dalam jumlah berlebihan yang kemudian memicu diare bahkan kematian. Seperti halnya manusia, rawat kulit yang terbakar sinar matahari dengan handuk dingin, yang dibasahi dengan air atau cuka encer.

Untuk mendinginkannya, tawarkan genangan lumpur di tempat teduh atau semprotkan dengan selang taman atau alat penyiram. Otoritas pertanian di Australia merekomendasikan untuk melengkapi air dengan elektrolit dan antioksidan. Tapi minimalkan asam amino non-esensial.

Semua babi rentan terhadap stres panas, tetapi menurut Livestock Conservancy, dua ras yang terancam punah lebih baik daripada yang lain:Red Wattle dan Mulefoot. Diperkenalkan ke Texas pada 1800-an, Red Wattle telah mengatasi panas sejak itu. The Mulefoot juga menetap di selatan setelah dibawa dari Spanyol. Di sisi yang lebih kecil, ia dapat menangani panas lebih baik daripada kebanyakan. Pilihan yang lebih umum adalah Duroc yang kuat, yang kulitnya yang keras memberikan perlindungan terhadap sengatan matahari.

Bagikan Tweet Sematkan Surel
()

Peternakan
Pertanian Modern
Pertanian Modern