Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

11 Jenis Peternakan yang Berbeda untuk Dipahami Bertani

Sebagai seorang anak dan remaja, saya menggunakan peternakan sapi perah sebagai satu-satunya “peternakan”. Belakangan diketahui bahwa pertanian adalah tempat di mana produk pertanian diproduksi dan dijual untuk mendapatkan keuntungan. Penemuan ini membuka mata saya.

Saya mulai menganggap kegiatan pertanian sebagai kegiatan bertani dan tempat di mana kegiatan tersebut dilakukan sebagai ”pertanian”.

Seiring kemajuan dunia, begitu pula kebutuhan manusia, kita menemukan semakin banyak cara untuk memenuhi kebutuhan.

Lewatlah sudah hari-hari ketika tempat di mana hewan disimpan atau tanaman ditanam digunakan untuk diambil sebagai "pertanian".

Sekarang beberapa kegiatan serupa dan tidak serupa lainnya juga dilakukan dan tempat-tempat di mana kegiatan tersebut berlangsung disebut peternakan juga.

Ada beberapa jenis peternakan yang dioperasikan di luar sana, yang paling populer adalah;

Jenis Peternakan Umum

  • Peternakan sapi perah
  • Peternakan unggas
  • Pertanian bunga
  • Peternakan jerami
  • Koperasi pertanian
  • Pertanian organik
  • Pertanian kering
  • Pertanian komersial

Peternakan sapi perah

Peternakan sapi perah tidak memerlukan pengenalan apapun tetapi karena ini adalah jenis peternakan yang paling umum jadi sebaiknya didiskusikan terlebih dahulu.

Peternakan sapi perah didirikan untuk memperoleh penghasilan dari penjualan susu dan produk susu lainnya.

Ini adalah jenis pertanian tertua yang paling menguntungkan karena para petani memiliki banyak cara untuk mendapatkan uang.

Para peternak sapi perah mengkredit rekening bank mereka dengan menawarkan jasa pembibitan dan menjual susu, daging, pupuk kandang, dan beberapa produk olahan susu.

Peternakan sapi perah dianggap sebagai profesi yang bereputasi dan menguntungkan di negara berkembang dan maju.

India, Cina, Pakistan, Brasil, dan Amerika adalah beberapa contoh di mana peternakan sapi perah diadopsi dalam skala besar.

Peternakan sapi perah selanjutnya memiliki beberapa jenis; itu adalah istilah umum yang kami gunakan untuk semua jenis peternakan sapi perah.

Peternakan kambing, unta, kerbau, dan sapi adalah semua jenis peternakan sapi perah. Jenis baru baru saja ditambahkan ke daftar.

Dalam jenis peternakan sapi perah ini, keledai dipelihara untuk menghasilkan susu karena baru-baru ini diketahui bahwa susu mereka sangat bergizi untuk bayi.

Hewan ternak telah dipelihara bersama selama sekitar 12000 tahun, jadi profesi ini kira-kira setua itu.

Namun, peternakan sapi perah saat ini lebih besar dan lebih maju daripada peternakan sapi perah pada waktu itu.

Mereka memiliki lebih banyak untuk ditawarkan juga. Peternakan sapi perah skala besar akhir-akhir ini juga terlibat dalam penjualan produk olahan susu seperti keju dan mentega, dll. 

Peternak sapi perah modern memiliki peralatan yang lebih canggih seperti Rotolactor (alat penggilingan canggih) untuk menyelesaikan pekerjaan dengan cepat dan efektif.

Peternakan sapi perah satu dekade yang lalu tidak memiliki banyak hal untuk ditawarkan selain susu, daging, atau hewan untuk berkembang biak atau dijual.

Memerah susu dan pekerjaan peternakan sapi perah biasa lainnya dilakukan dengan tangan. Untungnya, banyak yang telah berkembang selama ini.

Peternakan unggas

Pertanian kedua yang paling banyak diadopsi disebut sebagai "peternakan unggas".

Peternakan unggas adalah praktik memelihara burung untuk menghasilkan dan menghasilkan uang dari penjualan daging, telur, dan bulu, dll. 

Peternakan unggas lebih disukai karena menguntungkan, membutuhkan lebih sedikit modal, dan ruang. Selain itu, tidak menuntut lisensi untuk ditanggapi dengan serius.

Namun, pendaftaran adalah wajib jika Anda akan mengoperasikannya dalam skala besar.

Yang Anda butuhkan hanyalah ruang, beberapa fasilitas dasar seperti air dan listrik, dan beberapa modal untuk berinvestasi pada burung dan beberapa kebutuhan lain untuk dikenal sebagai peternak unggas.

Seperti jenis yang disebutkan di atas, Peternakan unggas memang memiliki jenis. Peternakan ayam, bebek, kalkun, dan angsa umumnya diambil sebagai peternakan unggas.

Dari semua pilihan, peternakan ayam unggas lebih mudah dikelola, bereputasi baik, dan menguntungkan.

Peternakan unggas ayam selanjutnya dapat memiliki dua jenis; satu di mana hanya lapisan yang dibesarkan dan satu di mana ayam pedaging dibesarkan untuk memenuhi permintaan industri daging.

Dalam kasus peternakan unggas, seseorang hanya diperbolehkan memelihara satu jenis burung dalam satu waktu, bisa ayam, angsa, bebek, atau kalkun.

Baik itu peternakan ayam, bebek, angsa, atau kalkun, orang yang memiliki peternakan unggas disebut peternak unggas atau poulterer sedangkan, burung-burung secara sembrono disebut sebagai kawanan.

Peternakan unggas tidak diragukan lagi menguntungkan tetapi ini adalah pekerjaan yang sulit.

Sesuai survei yang dilakukan baru-baru ini, tingkat cedera dan penyakit jauh lebih tinggi pada peternak unggas daripada pekerja konstruksi atau produsen.

Cedera sering kali disebabkan oleh gerakan berulang dan postur tubuh yang canggung, sedangkan kondisi cuaca yang buruk menjadi penyebab sebagian besar penyakit.

Perkebunan bunga

Jadi setelah dua jenis pertanian yang paling dikenal dan diterima, inilah yang paling tidak dikenal; Pertanian bunga. Hal ini juga disebut sebagai Florikultura.

Florikultura atau budidaya bunga adalah praktik budidaya berbunga, tanaman hias untuk floristry, dan kebun.

Bunga yang ditanam di pertanian ini dijual di cabang, karangan bunga, dan pot.

Para petani bunga memperoleh penghasilan dari menjual bunga di luar kedai kopi, toko kelontong, grosir, perancang bunga, atau dengan menawarkan seluruh tanaman gaun dengan sejumlah uang.

Peternakan bunga dapat memiliki semua jenis tanaman tempat tidur yang menarik, memotong sayuran yang dibudidayakan, tanaman pot, tanaman hias, dan bunga potong.

Petani bunga yang paling berpengalaman lebih suka menanam mawar, poinsettia, anggrek, krisan, dan azalea penjual bunga jadi.

Tanaman berbunga sangat menguntungkan dan mudah dirawat.

Apapun bunga, tanaman tempat tidur, pot, atau tanaman rumah yang dipilih oleh petani bunga untuk dibudidayakan dan dijual, pertanian bunga tetap merupakan bisnis yang menguntungkan.

Rata-rata petani bunga menghasilkan sekitar $42.287 sedangkan petani bunga berpengalaman menghasilkan hingga $75.500.

Peternakan jerami

Rerumputan, kacang-kacangan, dan tanaman herba yang diproses disebut jerami.

Rumput, legum, dan tanaman herba dikumpulkan, diproses, dan dijual demi keuntungan.

Peternakan di mana semua kegiatan tersebut berlangsung dikenal sebagai peternakan jerami.

Peternakan jerami sama menguntungkannya dengan jenis peternakan lainnya, berdasarkan penelitian terbaru, pemilik peternakan jerami rata-rata menghasilkan $51 per ton dan $204 per acre.

Terus terang, tidak sulit untuk mengkredit rekening bank Anda dengan $204 per acre.

Yang harus Anda lakukan adalah membiarkan tanaman tumbuh dewasa, dipotong, dikeringkan, diurutkan, dikumpulkan, dan diikat dalam bal bulat atau persegi.

Selain itu, pemilik peternakan jerami juga dapat memperoleh penghasilan dari menjual jerami lepas.

Namun, untuk menjalankan bisnis dengan sukses dan diakui sebagai pemilik peternakan jerami yang sukses, peternakan harus dibangun di atas setidaknya 10 hektar (minimum).

Pertanian jerami menguntungkan tetapi kadang-kadang bisa berisiko, karena bal jerami mudah rusak.

Jadi, pemilik peternakan tidak bisa menyimpan bal jerami. Dia harus segera menjual karena hanya bertahan selama lima sampai enam hari.

Koperasi pertanian

Pertanian kooperatif adalah cara yang paling tidak diketahui namun memaafkan untuk mencari nafkah yang baik.

Pertanian kooperatif adalah praktik di mana petani skala kecil mengumpulkan sumber daya mereka untuk mendapatkan penghasilan yang baik dari kegiatan pertanian.

Dengan kata sederhana, koperasi pertanian adalah praktik di mana para petani bergandengan tangan untuk menginvestasikan uang, waktu, dan keterampilan. Mereka bekerja sebagai tim dan berbagi keuntungan.

Koperasi pertanian merupakan angin segar bagi semua petani skala kecil yang tidak mampu untuk menjadi besar.

Ini bergabung dengan petani dari latar belakang yang sama dalam sebuah asosiasi untuk memperoleh hasil yang lebih baik.

Ide pertanian Koperasi memukul pikiran Eropa kembali pada abad ke-17 namun pertanian Koperasi pertama didirikan pada paruh kedua abad kesembilan belas.

Meskipun ide yang diadopsi secara luas, pertanian Koperasi belum ditemukan di beberapa bagian dunia.

Koperasi pertanian dapat terdiri dari dua jenis; Koperasi pemasok dan Koperasi Pemasaran.

Dalam kasus Koperasi Pasokan, para petani bergandengan tangan untuk menyediakan input untuk produksi pertanian termasuk mesin, bahan bakar, benih, dan pupuk, dll.

Sedangkan Koperasi Pemasaran para petani dilatih untuk menyediakan jasa pengangkutan, pengepakan, pendistribusian, dan pemasaran. Baik Koperasi Pasokan dan Pemasaran sama-sama menguntungkan.

Pertanian organik

Pertanian organik adalah praktik umum lainnya. Pertanian organik pertama kali diadopsi ribuan tahun yang lalu dan sekarang menjadi pekerjaan jutaan orang di seluruh dunia.

Pertanian organik dapat didefinisikan dalam banyak cara. Ini adalah sistem pertanian di mana preferensi diberikan pada tepung tulang, pupuk hijau dan kompos.

Ini adalah sistem pertanian di mana penggunaan pupuk dan pestisida sintetis sangat dilarang.

Pertanian organik adalah sistem pertanian di mana hanya zat sintetis berikut yang diizinkan untuk digunakan;

  • Tembaga sulfat
  • Elemen belerang
  • Zat pengatur tumbuh
  • Ivermectin
  • Organisme hasil rekayasa genetika
  • Bahan nano
  • Lumpur kotoran manusia
  • Hormon

Pertanian organik sama sekali bukan tentang membawa reputasi buruk ke cara modern.

Ini lebih tentang menggabungkan pengetahuan ilmiah, teknologi modern, dan praktik pertanian tradisional untuk kemajuan kita.

Pertanian organik diadopsi tidak hanya untuk memberikan hasil yang lebih aman tetapi untuk membuktikan bahwa cara kuno jauh lebih baik daripada cara modern.

Selain memberikan hasil pertanian yang aman, pertanian organik juga sangat efektif dalam mengurangi erosi tanah, mengurangi pencucian nitrat, dan mendaur ulang kotoran hewan.

Selain itu, ia mengeluarkan lebih sedikit gas rumah kaca, menampung lebih banyak burung, lebah, kupu-kupu, dan menyediakan keanekaragaman hayati yang lebih tinggi.

Dengan semua penghargaan, pertanian organik juga memiliki beberapa masalah. Ini membutuhkan lebih banyak lahan, mengurangi iklim hanya dengan cara tertentu, dan memberi imbalan dengan hasil yang lebih sedikit dibandingkan dengan pertanian anorganik. Namun, hasilnya 100% lebih aman dan sehat untuk dikonsumsi.

Pertanian kering

Pertanian kering, pertanian kering, atau pertanian lahan kering adalah praktik pertanian di mana tanaman dibudidayakan tanpa irigasi. Hal ini biasanya dilakukan di daerah kelembaban terbatas.

Para praktisi pertanian kering menanam dan menghasilkan dari gandum musim dingin, jagung, kacang-kacangan, bunga matahari, semangka, labu, buncis, tomat, anggur, dan beberapa tanaman musim panas lainnya. Pada dasarnya, dalam pertanian lahan kering, hanya buah-buahan, sayuran, dan tanaman pertanian yang dibudidayakan yang dapat tumbuh dari air musim dingin yang tersimpan di dalam tanah.

Semua tanaman pertanian kering berukuran lebih kecil, cepat matang, dan membutuhkan lebih sedikit perawatan dibandingkan dengan tanaman yang tumbuh di bawah kondisi yang lebih lembab.

Sehingga membuat petani lahan kering menghasilkan keuntungan lebih cepat dibandingkan petani lainnya.

Jika Anda ingin menghasilkan lebih banyak keuntungan dengan memanfaatkan lebih sedikit sumber daya, tidak ada pilihan yang lebih baik daripada bertani di lahan kering.

Pertanian lahan kering diadopsi sejak lama dan masih merupakan sumber kehidupan bagi penduduk asli daerah gersang; Mediterania, Afrika, California Selatan, dan beberapa negara Arab.

Pertanian kering adalah pekerjaan orang-orang India juga. Rajasthan, Maharashtra, dataran tinggi tengah Gujarat, dataran aluvial di lembah sungai Ganga Yamuna, dan Madhya Pradesh adalah beberapa daerah di mana pertanian lahan kering diadopsi dalam skala besar.

Pertanian komersial

Pertanian komersial dikenal dan dikenal dengan beberapa nama; pertanian komersial, agribisnis, dan pertanian komersial.

Ini adalah praktik pertanian di mana tanaman dibudidayakan dan ternak dipelihara.

Pendapatan dari pertanian komersial diperoleh dari memelihara hewan, menjual hasil panen, dan produk susu.

Sebagian besar petani komersial di seluruh dunia membudidayakan dan memperoleh penghasilan dari gandum, jagung, teh, kopi, tebu, jambu mete, karet, pisang, dan kapas.

Dalam hal hewan, petani komersial lebih suka berinvestasi pada domba, kambing, sapi, dan babi.

Dengan semua imbalannya, ia datang dengan banyak perjuangan juga. Pertanian komersial hanya dapat dilakukan dalam skala besar.

Jadi, untuk diakui sebagai petani komersial yang sukses atau setidaknya mencapai skala ekonomi harus dilakukan dalam skala besar.

Selain itu, petani komersial juga terlibat dalam mengekspor produk mereka.

Itu harus dilakukan dalam skala besar sehingga harus ada produksi yang cukup untuk memenuhi permintaan.

Masalah lain yang dihadapi pertanian komersial adalah bahwa ini adalah pilihan padat modal.

Dibutuhkan investasi yang besar dan jumlah uang yang baik untuk menjaga agar pertanian tetap berjalan.

Sebagian besar investasi dihabiskan untuk mesin (bajak, pemanen, penggali, dan penanam) bibit, pupuk, dan pestisida sedangkan, biaya operasional biasanya digunakan untuk air, tenaga kerja, tagihan listrik, dan biaya tenaga kerja.

Pertanian komersial membombardir kita dengan banyak pilihan. Pertanian biji-bijian, pertanian perkebunan, peternakan, pertanian Mediterania, tanaman campuran, dan pertanian ternak, dan berkebun dan pertanian buah adalah beberapa contoh pertanian komersial.

Dalam pertanian komersial biji-bijian, keuntungan diperoleh dengan menanam dan menjual biji-bijian seperti jagung, barley, dan gandum.

Pertanian perkebunan telah ada sejak masa kolonial dan perbudakan. Ini berurusan dengan beras, gula, tembakau, dan kapas. Ini sensitif namun menguntungkan karena biaya keseluruhannya minimum.

Peternakan ternak adalah praktik di mana hewan dibesarkan untuk produk daging mereka. Pertanian Mediterania, seperti namanya, adalah praktik pertanian yang dilakukan di negara-negara Mediterania.

Kurma, anggur, buah ara, dan zaitun ditanam dan dijual untuk mendapatkan keuntungan. Pertanian campuran adalah jenis praktik pertanian komersial di mana tanaman ditanam dan hewan dipelihara.

Yang terakhir tetapi tidak sedikit jenis pertanian komersial; pertanian buah dan sayuran, buah dan sayuran dibudidayakan dan dijual untuk keuntungan.

Jenis Peternakan Kecil

Ini adalah beberapa jenis pertanian yang paling umum, ada ratusan jenis lainnya juga. Jenis skala kecil lainnya yang layak menjadi pusat perhatian adalah;

  • Pertanian subsisten
  • Pertanian yang subur
  • Peternakan ikan
  • Apiary

Pertanian subsisten

Pertanian subsisten adalah pertanian komersial skala kecil di mana petani menanam tanaman pangan untuk memenuhi kebutuhan keluarga mereka.

Pertanian subsisten lebih populer di negara maju daripada negara terbelakang. Itu tidak banyak memberi penghargaan kepada para petani selain tanaman pangan.

Alasannya adalah karena dioperasikan dalam skala kecil dan hanya hasil panen tambahan yang dijual.

Pertanian yang subur

Pertanian yang subur adalah penggunaan lahan secara sistematis untuk menanam tanaman seperti tanaman biji-bijian (gandum, beras, jagung, millet proso), tanaman kacang-kacangan, (lentil, buncis, dan kacang polong), tanaman biji minyak (rapeseed, kedelai, bunga matahari), tanaman pakan ternak ( kacang tunggak, cengkeh, alfalfa), tanaman serat (kapas, tebu), tanaman umbi-umbian (kentang, singkong, dan bit gula).

Sektor pertanian yang subur telah banyak berubah dalam beberapa tahun ini, para petani selalu siap untuk meningkatkan kualitas tanah dan mendapatkan lebih banyak keuntungan.

Peternakan ikan

Budidaya ikan disebut juga dengan budidaya ikan. Ini adalah kegiatan budidaya yang melibatkan pemuliaan komersial ikan.

Terutama, ikan dibiakkan dan dibesarkan untuk makanan dan keuntungan. Grass carp, silver carp, common carp, Nil tilapia, bighead carp, Catla, crucian carp, Atlantic salmon, Roho Labeo, bandeng, rainbow trout, Wuchang bream, utara snakehead, black carp, dan amur catfish adalah beberapa jenis ikan yang dipertimbangkan untuk budidaya ikan.

Apiary

Peternakan lebah juga dikenal sebagai “halaman lebah”, ini adalah praktik unik di mana para petani memelihara lebah madu untuk mengumpulkan madu dan menjualnya untuk mendapatkan keuntungan.

Itu dapat didirikan dalam skala kecil dan besar; apapun yang cocok untuk petani. Peternakan tersebut biasanya dipimpin di daerah pedesaan, mereka juga dimiliki dan dijalankan oleh masyarakat pedesaan.

Peternakan lebah paling menguntungkan di dunia beroperasi di Amerika Serikat.

Singkatnya, sebuah peternakan adalah tempat di mana tanaman ditanam atau hewan disimpan untuk keuntungan. Bisa juga diartikan sebagai tempat di mana kegiatan pertanian dilakukan.

Peternakan sapi perah, Peternakan unggas, Peternakan bunga, Peternakan jerami, Peternakan koperasi, Peternakan organik, Peternakan kering, Peternakan komersial, Peternakan subsisten, Peternakan subur, Peternakan ikan, dan Peternakan adalah beberapa jenis peternakan.


()

Tanah pertanian
Pertanian Modern
Pertanian Modern