Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

Semangka Alternaria Leaf Spot Control – Mengobati Hawar Daun Tanaman Semangka

Hawar daun Alternaria adalah penyakit jamur yang umum pada tanaman spesies cucurbit, yang meliputi labu, melon, dan labu. Semangka secara khusus terkena penyakit ini. Pada artikel ini kita akan melihat lebih dekat gejala bercak daun semangka alternaria, serta strategi pengendalian penyakit alternaria semangka.

Mengenal Alternaria Daun Semangka

Hawar daun alternaria disebabkan oleh agen jamur Alternaria cucumerina , yang sporanya terbawa angin dan air, ketika kondisi cuaca menjadi menguntungkan untuk pertumbuhan spora. Kondisi yang menguntungkan ini biasanya akhir musim semi hingga pertengahan musim panas saat dingin, cuaca musim semi yang basah dengan cepat berubah menjadi hangat, cuaca musim panas yang lembab.

Hawar daun semangka dapat menahan musim dingin di puing-puing taman. Saat musim semi atau awal musim panas suhu naik terus antara 68-90 F. (20-32 C), jamur mulai menghasilkan spora reproduksi yang dibawa dari tanaman ke tanaman oleh angin atau percikan hujan. Spora ini sangat mudah terakumulasi dan menginfeksi jaringan tanaman yang lembab karena embun atau kelembapan.

Gejala bercak daun semangka alternaria akan dimulai sebagai bintik-bintik kecil berwarna abu-abu hingga coklat pada daun tanaman semangka yang lebih tua, yang merupakan gejala awal umum dari banyak penyakit jamur. Namun, dengan penyakit hawar daun alternaria, lesi kecil pertama ini seringkali berwarna hijau muda hingga kuning, cincin yang direndam air di sekitar tempat, yang dapat tampak seperti halo.

Lesi daun hawar daun tanaman semangka dapat tumbuh hingga 10 mm. (0,4 inci) dengan diameter. Saat mereka tumbuh, pusat dan "halo" tumbuh lebih gelap dan bentuk cincin lebih konsentris, memberikan lesi penampilan seperti mata banteng atau target, yang berkontribusi pada nama umum penyakit ini, bercak daun sasaran. Daun yang terinfeksi akan layu dan menggulung ke atas seperti cangkir, sebelum layu.

Cara Mengelola Semangka dengan Alternaria Leaf Spot

Alternaria semangka jarang menyebabkan lesi terbentuk pada buah, tapi jika itu terjadi, biasanya lesi cekung berwarna coklat sampai abu-abu. Defoliasi yang cepat biasanya merupakan penyebab utama kerusakan buah oleh penyakit hawar daun alternaria. Tanpa kanopi pelindung daun semangka yang lebat, buah dapat menyerah pada sengatan matahari dan kerusakan angin.

Sering, buah masih dapat dipanen dari tanaman yang terinfeksi jika tukang kebun menggunakan varietas yang matang lebih awal atau memberi buah perlindungan sinar matahari, seperti kanopi peneduh taman atau tanaman pendamping peneduh yang tepat waktu.

Pencegahan adalah cara terbaik untuk mengendalikan alternaria semangka. Setelah wabah terjadi di tempat tidur taman, semua puing-puing taman harus dibersihkan dan dibuang secara menyeluruh. Alat berkebun juga harus disanitasi. Kemudian disarankan agar Anda merotasi semangka atau cucurbit rentan lainnya dari lokasi itu selama dua tahun. Rotasi tanaman di kebun sayur selalu merupakan cara yang baik untuk mengendalikan munculnya kembali penyakit yang mempengaruhi tanaman inang tertentu.

Ketika hawar daun tanaman semangka hadir pada tanaman berbuah di pertengahan musim panas, aplikasi fungisida dua mingguan dapat mengendalikan penyakit cukup untuk membuatnya panen. Fungisida yang mengandung azoxystrobin, boscalid, klorotalonil, tembaga hidroksida, atau potasium bikarbonat telah menunjukkan efektivitas dalam mengendalikan bercak daun semangka alternaria bila digunakan secara teratur dan dikombinasikan dengan praktik sanitasi yang tepat.


()

Penanaman
Pertanian Modern
Pertanian Modern