Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

Panduan Utama dan Contoh Agroforestri

Terkadang sulit untuk memperbaiki alam. Agroforestri beralih dari praktik pertanian monocropping modern, dan kembali ke pendekatan yang lebih holistik yang menggabungkan pohon, tumbuhan, dan hewan.

Apa itu Agroforestri? Pada tingkat yang paling sederhana, agroforestri menggabungkan pertanian (tanaman dan ternak) dengan kehutanan (pohon). Ini dapat mengambil beberapa bentuk termasuk sistem silvo-pastoral dan silvo-arable.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu agroforestri, apa manfaatnya, sejarahnya, dan banyak lagi. Yang terpenting, Anda akan mengetahui beberapa contoh umum tentang penerapan agroforestri dalam praktik.

Apa itu Agroforestri?

Agroforestri merupakan perpaduan antara pertanian dan kehutanan. Ini adalah jenis tumpang sari di mana pohon ditanam di padang rumput atau di antara tanaman untuk memberikan sejumlah manfaat.

Praktik ini telah berhasil dicoba dan diuji di beberapa bagian Amerika Serikat serta di Afrika sub-Sahara. Hari ini Bank Dunia memperkirakan bahwa lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia menggunakan praktik wanatani.

Agroforestri lebih dari sekedar mencampur tanaman dan pohon sekalipun. Ini bertani di tempat-tempat seperti di dalam dan di sepanjang tepi hutan, yang sebelumnya tidak akan dilakukan.

Pohon yang digunakan dengan cara ini juga dapat menjadi produktif, dan agroforestri sering memanfaatkan tanaman seperti kopi, kakao, karet, dan kelapa sawit.

Pohon dapat membantu memberikan keteduhan bagi tanaman cuaca yang lebih dingin seperti selada, menyediakan tempat berlindung bagi ternak, serta berubah menjadi kayu bakar untuk digunakan sebagai bahan bakar.

Agroforestri memungkinkan pengelolaan hutan jangka panjang yang berkelanjutan, terbarukan, sekaligus membantu lingkungan, menciptakan lebih banyak keanekaragaman ekologi, serta meningkatkan dan mendiversifikasi pendapatan petani.

  • Pelajari lebih lanjut tentang Panduan dan Contoh Utama Pertanian Regeneratif di sini.

4 Ciri Praktik Agroforestri

Meskipun penerapan agroforestri dapat sangat bervariasi, ada empat ciri utama yang benar-benar menentukan esensi dari agroforestri.

Untuk membedakan dari praktik kehutanan atau pertanian lainnya, penggunaan lahan oleh petani harus memenuhi semua kriteria ini untuk dipertimbangkan sebagai agroforestri:

  • Intensif . Agroforestri adalah proses berkelanjutan untuk menjaga produktivitas, dengan kegiatan tahunan seperti irigasi, budidaya, dan pemupukan.
  • Disengaja. Agroforestri merupakan ekosistem yang sengaja dirancang oleh manusia dan dikelola. Berbeda dengan kombinasi tanaman, pohon, dan hewan yang terjadi secara tidak sengaja dalam jarak yang berdekatan.
  • Terintegrasi. Tanaman, pohon, dan hewan semuanya terintegrasi ke dalam satu sistem. Integrasi bisa vertikal atau horizontal. Ini membantu meningkatkan produktivitas lahan dan mendiversifikasi produksi di antara sumber daya yang berbeda.
  • Interaktif. Agroforestri memanfaatkan interaksi fisik dan biologis antara tanaman, hewan, dan pohon. Sinergi tercipta ketika berbagai aspek lingkungan saling melengkapi. Misalnya, pohon menyediakan habitat satwa liar, dan satwa liar pada gilirannya membuat hama tetap terkendali.
  • Baca juga tentang agroekologi, beberapa pendekatan berbeda terhadap agroekologi, manfaatnya, dan banyak lagi.

Contoh Praktik Agroforestri Umum

Topik agroforestri sebenarnya terdiri dari banyak teknik dan praktik yang lebih kecil.

Dua besar adalah silvo-arable agroforestry, dan silvo-pastoral agroforestry. Saya akan membahasnya terlebih dahulu, lalu membahas beberapa praktik wanatani lainnya juga.

1. Agroforestri yang dapat ditanami secara silvo

Pada tingkat yang paling dasar, ini adalah saat tanaman ditanam di bawah dan di antara pepohonan. Pohon-pohon sering ditempatkan dalam barisan yang cukup lebar untuk dipasang oleh traktor tanpa merusaknya.

Biasanya sekitar 10 sampai 15 meter. Jarak pohon yang lebar dengan tanaman pendamping yang ditanam di antaranya disebut sebagai tanam lorong. Agroforestri yang dapat ditanami secara silvo dimungkinkan dengan sebagian besar tanaman.

Selain tanaman yang ditanam di antara barisan, pohon itu sendiri dapat menghasilkan sejumlah sumber daya yang berharga.

Buah-buahan seperti apel atau pir dapat ditanam dan kemudian dijual atau diubah menjadi produk seperti sari buah apel. Tanaman kacang seperti hazelnut, chestnut, dan walnut dapat dikumpulkan. Pohon kayu dapat digunakan untuk kayu bakar dan bahan bakar.

Karena pohon-pohon ditanam begitu dekat dengan tanaman, penting bahwa lorong-lorong itu dibudidayakan secara mendalam setiap tahun.

Teknik tanpa gali atau tanpa olah cenderung menghasilkan area yang dipenuhi akar pohon, bahkan jika bedengan yang ditinggikan digunakan.

Idealnya, barisan pohon harus sejajar Utara ke Selatan untuk memanfaatkan sinar matahari sebaik mungkin.

Untuk meningkatkan perlindungan angin, semak tambahan dan tanaman yang lebih tinggi dapat ditanam di samping pohon.

Apalagi saat pohon masih muda. Pohon jenis konifera juga terkadang ditempatkan di antara barisan pohon untuk membantu melatih pohon tanaman agar tumbuh lurus, dan kemudian menipis.

Mulsa plastik hitam akan membantu mengendalikan gulma dan memberi pohon kesempatan terbaik untuk tumbuh dan berkembang selama tahap awal, dan masih memungkinkan penanaman tanaman tumpangsari hingga beberapa inci dari plastik.

Pro dan Kontra Agroforestri yang dapat ditanami silvo

Agroforestri yang dapat ditanami silvo memiliki beberapa manfaat besar dibandingkan dengan pertanian konvensional, tetapi juga memiliki beberapa kelemahan yang harus Anda ketahui juga.

Setelah mempertimbangkan keduanya, Anda dapat membuat keputusan yang tepat jika itu pilihan yang tepat untuk Anda.

Pro

  • Peningkatan produksi. Selain tanaman biasa, Anda juga menanam kayu atau produk pohon dengan sedikit atau tanpa pengurangan hasil panen, terutama saat pohon masih muda dan tumbuh. Setelah pohon matang, kondisi iklim mikro yang ditingkatkan sering kali menghasilkan kualitas dan hasil panen yang lebih tinggi, yang mengimbangi ruang yang hilang untuk barisan pohon.
  • Lebih baik untuk satwa liar. Agroforestri yang dapat ditanami secara silvo menciptakan lebih banyak habitat satwa liar untuk burung, kelelawar, dan hewan penghuni pohon lainnya yang bermanfaat, yang pada gilirannya akan mengendalikan hama.
  • Lanskap yang lebih beragam. Alih-alih memiliki satu ladang tunggal, barisan pohon memecah pemandangan dan menciptakan estetika yang berbeda.
  • Tanah yang lebih baik. Daun dari pohon menambahkan bahan organik ke tanah. Pohon tertentu seperti belalang madu dapat dipilih karena kemampuannya meningkatkan nitrogen.

Kontra

  • Ketidaknyamanan yang dirasakan. Beberapa petani ragu untuk menanam pohon di ladang mereka, karena takut akan menghalangi. Meskipun jika baris dan gang dirancang dengan mempertimbangkan mesin, hal ini biasanya tidak menjadi masalah.
  • Pohon mungkin tidak tumbuh lurus. Pohon yang ditanam untuk kayu dalam kondisi pertanaman lorong cenderung tumbuh miring karena pencahayaan yang tidak merata. Hal ini dapat diperbaiki dan diatasi, tetapi memerlukan pemangkasan tambahan atau penggunaan pohon perawat.

2. Agroforestri Silvo-pastoral

Dalam silvo-pastoral agroforestry, ternak penggembalaan digunakan sebagai pengganti tanaman yang ditampilkan dalam silvo-arable agroforestry.

Hewan-hewan ini memakan bahan tanaman di bawah naungan pohon, sambil membuang kotoran yang menyuburkan tanah, yang pada gilirannya meningkatkan produksi tanaman pohon.

Pepohonan sengaja diperkenalkan ke ladang terbuka atau area lain di mana hewan sudah mencari makan dalam banyak kasus. Mereka mungkin atau mungkin tidak ditempatkan secara merata dalam baris seperti yang dilakukan dengan agroforestri yang dapat ditanami secara silvo.

Alternatif penanaman baris adalah penanaman berkelompok atau bahkan jarak tanam yang lebar.

Penanaman klaster memiliki banyak keuntungan dari jarak baris dan memberikan naungan yang lebih terlokalisasi.

Bahkan jarak yang lebar berarti pohon-pohon diberi jarak yang sama. Hal ini disertai dengan beberapa tantangan tambahan seperti kerusakan akibat hewan yang mencari makan dan meningkatnya masalah dengan gulma.

Pro dan Kontra Silvo-pastoral Agroforestry

Sama seperti silvo-arable agroforestry, silvo-pastoral agroforestry juga memiliki kelebihan dan kekurangan yang harus Anda evaluasi sebelum memulai.

Pro

  • Berkelanjutan. Petani mendapatkan keuntungan ekonomi yang sama dari ternak mereka, tetapi dengan sistem yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan.
  • Lebih menguntungkan. Manfaat tambahan dari tanaman pohon seringkali jauh melebihi pendapatan dari padang rumput saja. Demikian juga, penambahan hewan lebih menguntungkan daripada kebun atau hutan saja.
  • Keanekaragaman. Dengan menggunakan pagar, area tersebut dapat dirancang agar tetap memungkinkan untuk menanam tanaman lain di lahan yang sama sambil tetap memelihara pakan ternak juga.
  • Perlindungan angin. Pohon menawarkan perlindungan angin dan naungan untuk ternak. Lebih sedikit intervensi yang dibutuhkan oleh petani dalam cuaca dingin atau panas karena angin dingin dan tekanan panas berkurang. Akibatnya kematian ternak berkurang.

Kontra

  • Hewan dapat merusak pohon. Melindungi pohon dari ternak bisa jadi sulit. Menggunakan pagar atau bahan khusus untuk menjauhkan hewan sering kali lebih mahal daripada pohon itu sendiri. Teknik seperti pollarding dapat digunakan, tetapi membutuhkan lebih banyak waktu dan usaha.

3. Pertanian Hutan

Pertanian hutan adalah budidaya tanaman bernilai tinggi di bawah perlindungan kanopi hutan, yang memberikan iklim mikro dan banyak manfaat lainnya.

Seringkali silvo-pastoral atau silvo-arable agroforestry hanya melibatkan satu atau dua jenis pohon atau tanaman.

Pertanian hutan memiliki tujuh bagian:Overstory, understory, lapisan semak, lapisan herba, lapisan anggur, lapisan penutup tanah, dan lapisan akar.

Saya memiliki artikel lengkap yang tersedia tentang membuat hutan pangan, kebun hutan, dan pertanian hutan, jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang pertanian hutan.

4. Penahan angin

Penahan angin dibuat dengan menempatkan semak atau pohon secara strategis sebagai penahan angin. Mereka dapat digunakan untuk melindungi dan melindungi ternak atau tanaman dari angin kencang.

5. Penyangga Dataran Tinggi dan Riparian

Ini adalah jalur vegetasi permanen seperti semak, rumput tinggi, dan pohon yang digunakan untuk mengontrol dan mencegah erosi, serta mengontrol aliran air.

Mereka paling sering digunakan di sekitar lahan basah. Pagar dan strip penyangga juga dapat digunakan untuk tujuan yang sama dalam wanatani

6. Pagar Hidup

Pagar hidup dapat dibuat dengan melatih pagar tanaman yang tebal untuk tumbuh di antara pepohonan. Setelah beberapa tahun, hasilnya adalah pagar yang dibangun dari tanaman hidup yang dapat membatasi pergerakan hewan dan manusia.

Pagar hidup juga memberikan habitat bagi burung dan predator pemakan serangga lainnya.

Mengapa menghabiskan uang untuk kayu ketika Anda dapat membuat alam membuat pagar untuk Anda? Yang dibutuhkan hanyalah sedikit kesabaran saat ia tumbuh.

7. Tanaman Naungan

Ini adalah tanaman yang sengaja dibesarkan di bawah kanopi dewasa yang teduh.

Hal ini dapat memungkinkan petani untuk menanam tanaman yang lebih menyukai cuaca dingin di musim panas, seperti selada, yang jika tidak akan tumbuh jika terlalu panas dan terlalu banyak sinar matahari.

Kopi yang ditanam di bawah naungan adalah contoh lain yang meningkatkan rasa dan kualitas kopi, dan juga membantu meminimalkan kebutuhan akan penyiangan.

  • Baca tentang Tanaman Paling Menguntungkan Untuk Ditumbuhkan di panduan kebun Anda.

8. Sistem lereng bukit

Tumbuh di lereng bukit yang curam bisa jadi sulit. Terutama di negara-negara yang mengalami banjir musiman berat seperti India atau Honduras. Banjir dapat menghanyutkan lapisan tanah atas, hanya menyisakan tanah tandus tanpa nutrisi.

Pohon pengikat nitrogen dapat membantu menjaga kelembapan tanah dan memberikan keteduhan sekaligus mengurangi erosi. Penggembalaan ternak juga dapat dirotasi ke tanah setiap beberapa musim untuk menambahkan pupuk kandang dan bahan organik lainnya kembali ke tanah.

9. Taungya

Taungya adalah sistem agroforestri yang berasal dari Burma. Tanaman semusim ditanam di perkebunan atau kebun buah pada tahap awal ketika pohon masih kecil dan masih berkembang, yang menyisakan banyak ruang yang tidak terpakai.

Tanaman mengambil tempat yang seharusnya hanya ditempati oleh gulma.

10. Produksi Jamur

Banyak petani tidak pernah menganggap jamur sebagai tanaman yang berpotensi mereka tanam. Namun dengan sedikit usaha, Anda dapat mulai memproduksi jamur yang dapat dimakan dalam jumlah yang cukup untuk menghasilkan pendapatan yang layak.

Batang kayu yang baru saja jatuh dan bahkan tanahnya sendiri dapat diinokulasi dengan spora jamur atau bibit, tergantung pada varietas jamur yang Anda rencanakan untuk tumbuh.

Jamur tiram atau shiitake adalah yang paling populer dan mungkin yang paling mudah. Tetapi Anda dapat mencoba spesies yang lebih sulit dan sulit dipahami seperti morel jika Anda merasa beruntung.

Jamur bukan hanya makanan lezat, tetapi juga dapat membantu kesehatan hutan makanan Anda secara keseluruhan.

Jamur dengan cepat memecah bahan organik seperti batang dan daun yang membusuk, dan membantu mengubahnya menjadi tanah yang subur.

Miselium atau sistem akar jamur juga memiliki hubungan yang menguntungkan dengan pohon dan tanaman dan dapat membuatnya tumbuh lebih besar dan lebih cepat.

11. Peternakan lebah

Lebah membuat tambahan yang fantastis untuk sistem wanatani apa pun. Anda memberi lebah tempat tinggal, dan sebagai imbalannya mereka akan menyerbuki tanaman Anda untuk Anda, yang akan meningkatkan hasil panen Anda.

Plus Anda juga akan mendapatkan madu yang lezat sebagai bonus tambahan. Menyiapkan koloni lebah dan merawatnya membutuhkan lebih sedikit waktu dan usaha daripada yang mungkin Anda bayangkan.

  • Pelajari lebih lanjut tentang budidaya serangga, jenis serangga yang biasa dibudidayakan, keuntungan dan kerugiannya, serta cara memulainya.

12. Budidaya Ikan

Jika agroforest Anda memiliki kolam atau sumber air tertutup lainnya, mungkin ada baiknya mempertimbangkan untuk menambahkan beberapa ikan seperti ikan trout ke dalam ekosistem.

Ikan umumnya dapat bertahan hidup sendiri tanpa makan dari luar, hanya memakan serangga dan bentuk kehidupan kecil lainnya yang sudah ada di dalam air.

Jika Anda tinggal di tempat yang suhunya sering turun di bawah 0 derajat Celcius di musim dingin, pastikan kolamnya cukup dalam sehingga tidak membeku.

Ikan dapat menyelam jauh ke dasar kolam untuk berhibernasi selama musim dingin, tetapi jika air membeku, mereka tidak akan bertahan hidup.

Ikan menghasilkan limbah seperti jenis ternak lainnya, yang secara bertahap akan keluar dari air dan masuk ke tanah di sekitarnya. Di sana ia dapat memberikan nutrisi tambahan untuk tanaman dan pohon Anda.

Apa Manfaat Agroforestri?

Manfaat agroforestri sangat banyak, baik bagi lingkungan maupun dari segi ekonomi.

Semua penelitian selama dua dekade terakhir menegaskan bahwa agroforestri lebih berkelanjutan, produktif, dan menguntungkan daripada pertanian konvensional.

1. Peningkatan Profitabilitas

Agroforestri dapat meningkatkan pendapatan petani dengan beberapa cara berbeda.

Penggunaan pohon dapat membantu melindungi tanaman dan ternak dari kerusakan yang disebabkan oleh angin. Jadi tanah lebih produktif dan hasil lebih tinggi.

Total output dari penggunaan agroforestry lebih tinggi daripada hanya menanam satu tanaman.

Ketika Anda menjumlahkan output dari tanaman, pohon, dan ternak, umumnya lebih produktif daripada hanya memiliki pertanian yang menanam satu tanaman seperti jagung atau gandum.

Agroforestri mendiversifikasi sumber pendapatan pertanian. Ini menurunkan risiko dan memberikan lebih banyak fleksibilitas kepada petani, karena pendapatan mereka dibagi untuk beberapa produk baru.

Dalam jangka panjang, agroforestri memelihara dan seringkali memperbaiki kondisi lahan. Daun pohon di musim gugur terurai menjadi tanah yang subur.

Pepohonan menciptakan habitat bagi satwa liar. Polusi berkurang, dan erosi tanah dikendalikan.

Secara keseluruhan, agroforestri membuat pertanian lebih berkelanjutan dan menguntungkan dalam jangka panjang.

2. Peningkatan Keanekaragaman Hayati

Dibandingkan dengan pertanian konvensional, agroforestri menawarkan lebih banyak keanekaragaman hayati.

Memiliki beberapa spesies tanaman yang berbeda di suatu daerah menciptakan lingkungan yang lebih menyerupai hutan alam, dan dapat mendukung keanekaragaman tumbuhan dan fauna yang lebih luas.

Memiliki pohon besar memberikan ruang bagi burung, kelelawar, dan spesies lain untuk mencari makanan dan membangun sarang di tempat yang tidak dapat mereka temukan.

Pada gilirannya, hewan bermanfaat ini dapat membantu menekan jumlah hama.

Dengan pertanian konvensional, Anda berisiko terkena satu penyakit atau hama yang memusnahkan tanaman Anda sepenuhnya.

Itu jauh lebih kecil kemungkinannya terjadi jika Anda memiliki beragam pilihan tanaman, pohon, dan ternak yang berbeda.

3. Lebih Tahan Kekeringan

Setelah kanopi pohon tebal terbentuk, daun menghalangi sebagian sinar matahari. Air hujan bisa masuk, tetapi menguap jauh lebih cepat karena tanah teduh yang lebih dingin.

4. Berguna Dalam Bioremediasi

Bioremediasi adalah penggunaan bentuk kehidupan yang terjadi secara alami atau sengaja diperkenalkan untuk memecah polutan di lingkungan.

Praktek agroforestri telah terbukti dalam penelitian berguna dalam bioremediasi tanah bermasalah.

5. Peningkatan Ketahanan Pangan

Jika Anda menjalani gaya hidup yang sebagian besar mandiri, maka ketahanan pangan dan memastikan Anda memiliki cukup makanan sangat penting bagi Anda.

Alih-alih menempatkan semua taruhan Anda pada satu tanaman, Anda dapat menyebarkan risiko Anda ke beberapa jenis makanan yang berbeda seperti sayuran, kacang-kacangan, buah beri, buah, dan makanan lainnya.

Ditambah banyak makanan di hutan makanan yang matang pada waktu yang berbeda sepanjang tahun, jadi selalu ada sesuatu yang matang dan siap untuk dimakan.

6. Dapat Membantu Mengurangi Pemanasan Global Melalui Penyerapan Karbon

Pohon dan tanaman lain menyerap karbon dioksida dari atmosfer untuk tumbuh.

Oksigen akan dilepaskan, dan karbon disimpan di dalamnya. Selain fitoplankton di lautan, ini adalah salah satu perangkap CO2 terbesar yang kita miliki di Bumi.

Sementara satu pertanian agroforestri tidak akan membuat perbedaan, jika pertanian di seluruh dunia menanam jutaan pohon lagi, itu bisa berdampak signifikan.

Pohon ek dan kastanye sangat baik dalam menyerap karbon, tetapi pohon apa pun akan membantu.

7. Pengurangan Deforestasi

Saat ini, jutaan hektar hutan hujan sedang dibuka untuk membuat padang rumput bagi hewan untuk merumput.

Alih-alih menebang hutan untuk membuat ladang dan dataran kosong bagi hewan untuk tumbuh dan tanaman untuk tumbuh, beberapa pohon dapat dimasukkan ke dalam sistem.

8. Kurang Membutuhkan Herbisida, Insektisida, dan Bahan Kimia Beracun Lainnya

Kanopi pohon besar menghalangi sebagian sinar matahari, yang memperlambat dan mencegah pertumbuhan gulma.

Di musim gugur, daun-daun berjatuhan dan membuat mulsa di tanah yang dapat membantu menghalangi gulma juga.

Pohon menciptakan habitat bagi burung dan makhluk lain yang memakan serangga, mengurangi jumlah hama yang harus dihadapi tanaman.

9. Mengurangi Debu, Bau, dan Kebisingan Jika Dibandingkan Dengan Peternakan Konvensional

Bayangkan peternakan babi atau sapi konvensional. Hewan berdiri di lapangan terbuka (jika mereka beruntung) dan kotoran di mana-mana.

Siapa pun yang pernah tinggal di dekat peternakan babi dapat memberi tahu Anda bahwa itu bukan bau yang menyenangkan.

Agroforestri membantu mengurangi bau dan debu, dan pohon bahkan akan membantu mengurangi kebisingan dengan menghalangi suara.

10. Lebih Menarik Secara Visual, Lebih Banyak Ruang Hijau

Baik untuk diri sendiri, tetangga, atau komunitas Anda, agroforestri lebih menarik. Apa yang lebih ingin Anda lihat setiap hari ketika Anda melihat ke luar jendela?

Ladang kosong yang tak pernah berubah dan tandus kehidupan? Atau hutan yang terus berubah dengan musim yang memecah pemandangan, dan merupakan rumah bagi semua jenis satwa liar?

11. Membawa Nutrisi dan Air Dari Bawah Tanah

Pohon dapat mengakses nutrisi dan sumber daya lainnya dari jauh di bawah tanah yang tidak dapat dijangkau oleh tanaman penutup tanah dan semak biasa.

Semakin jauh akar pohon menjulur ke bawah tanah, semakin tahan kekeringan suatu spesies.

12. Membangun Bahan Tanah Organik dan Meningkatkan Kualitas Tanah

Seiring waktu, daun, batang, dan bahkan seluruh pohon pada akhirnya akan tumbang dan membusuk, menambah kualitas tanah di hutan makanan Anda. Ini adalah cara alami untuk membuat kompos!

Dalam pertanian konvensional, pupuk dan nutrisi biasanya perlu ditambahkan ke tanah setiap tahun.

Tetapi menggunakan agroforestri membuat pertanian Anda pada dasarnya menjadi sistem tertutup di mana nutrisi tetap terkunci.

13. Mengontrol Limpasan dan Erosi Tanah

Erosi dan limpasan tanah merupakan masalah besar bagi petani konvensional. Anda dapat meminimalkannya dengan menggunakan agroforestri.

Akar pohon dan tanaman lain akan membantu menangkap air dan tanah, mencegahnya hanyut.

Anda dapat menambahkan kontur dan fitur lain ke tanah Anda untuk lebih mencegah erosi dan limpasan, tetapi bahkan hanya memiliki pohon tambahan akan menjadi peningkatan.

Sejarah Agroforestri

Sementara agroforestri sebagai sebuah konsep baru benar-benar muncul pada abad ke-20 abad, praktik serupa kembali lebih jauh.

Penduduk asli Amerika di California secara berkala akan membakar pohon ek dan pohon lainnya secara terkendali.

Ini meningkatkan kualitas tanah, meningkatkan kesehatan pohon, dan memperbaiki ekosistem secara umum. Ini juga mengurangi jenis kebakaran hutan yang terlalu umum terjadi di area tersebut saat ini.

Di zaman Romawi, kami telah menulis catatan tentang orang-orang yang menggunakan tanaman keras berkayu di samping pertanian mereka. Jadi, dapat dikatakan bahwa gagasan tumpang sari antara pohon, hewan, dan tanaman memiliki sejarah panjang di seluruh dunia.

Di Eropa sebelum abad pertengahan, sudah umum bagi petani untuk menanam kembali pohon dan tanaman terpadu di kawasan hutan yang dipanen.

Agroforestri seperti yang kita kenal sekarang ini pertama kali digariskan oleh ahli geografi J. Russel Smith pada tahun 1929, dalam bukunya yang berjudul Tree Crops:A Permanent Agriculture. (Pelajari lebih lanjut tentang buku-buku permakultur terbaik di sini.)

Sejak itu, sejumlah karya lain telah diterbitkan tentang topik tersebut. Dan pada tahun 1977, dibentuklah International Council for Research in Agroforestry (ICRAF), yang kemudian berganti nama menjadi World Agroforestry Center pada tahun 2002.

Tantangan Agroforestri

Anda mungkin bertanya-tanya pada diri sendiri:jadi jika agroforestri memiliki begitu banyak manfaat besar dan sedikit kerugian, mengapa tidak lebih umum?

Dalam banyak kasus, itu hanya kurangnya kesadaran bahwa opsi itu bahkan tersedia.

Mudah-mudahan, seiring berjalannya waktu, ini akan berangsur-angsur berubah dan semakin banyak petani yang mulai menyadari bahwa ini adalah pilihan.

Tetapi bahkan bagi para petani yang telah mendengar tentang agroforestri dan dapat melihat manfaatnya, sebenarnya menerapkannya bisa tampak seperti tugas yang berat.

Jika tidak ada yang lain, ada risiko besar yang dirasakan dari beralih ke sistem yang telah Anda sempurnakan dan tahu itu berhasil, hingga mencoba sesuatu yang sama sekali baru dan berbeda yang mungkin tidak akan membuahkan hasil selama beberapa tahun.

Petani mungkin membuat keputusan berdasarkan kesan pertama tanpa benar-benar melihat penelitian.

Di permukaan, itu mungkin tidak terlihat menguntungkan, dan mungkin tampak seperti lebih banyak pekerjaan dan ketidaknyamanan.

Semua teknik baru, terminologi, dan teknologi baru dapat banyak digunakan, terutama bagi petani yang lebih tua yang mungkin kurang terbuka terhadap perubahan.

Beberapa peternakan mungkin kekurangan dana yang diperlukan untuk mengubah pertanian mereka menjadi hutan pangan. Dan bank mungkin tidak mau meminjamkan bantuan keuangan untuk sesuatu yang memiliki persepsi sebagai strategi yang lebih baru dan belum terbukti.

Selain uang, petani juga mungkin tidak mau menginvestasikan waktu yang dibutuhkan untuk meningkatkan sistem agroforestri.

Banyak petani telah mengabdikan seluruh hidup mereka untuk satu tanaman, seperti kedelai, jagung, atau gandum. Jadi, gagasan untuk mempelajari pasar baru dan pendekatan pemasaran alternatif merupakan hambatan lain yang harus diatasi.

Terutama karena agroforestri adalah sistem yang holistik dan Anda dapat menghasilkan banyak produk yang berbeda.

Mungkin hambatan tersulit untuk diatasi adalah pola pikir jangka pendek.

Banyak petani tidak mau mengambil risiko keuntungan jangka pendek untuk mencoba agroforestri, karena ini adalah investasi jangka panjang yang bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk berjalan.

Mudah-mudahan, dengan semakin banyaknya petani yang mau mencoba agroforestri, peningkatan keanekaragaman hayati, kesehatan tanah, dan manfaat lainnya akan mulai terlihat dan menciptakan efek bola salju yang menginspirasi orang lain untuk mengikutinya juga.

Pertanyaan Umum

T:Apa perbedaan antara agroforestri dan perhutanan sosial?

J: Agroforestri adalah sistem penggunaan lahan berkelanjutan yang menggabungkan tanaman, pohon, dan/atau ternak.

Perhutanan sosial lebih tentang perlindungan dan pengelolaan lahan terdeforestasi dalam upaya memberikan pembangunan sosial dan pedesaan sambil membantu lingkungan.

T:Apa batasan agroforestri?

J: Jika tidak direncanakan dengan baik, pohon berpotensi bersaing dengan tanaman pangan untuk mendapatkan sinar matahari, air, ruang, dan nutrisi, yang dapat mengurangi hasil panen.

Pohon juga berpotensi menjadi inang bagi serangga yang dapat membahayakan tanaman. Ini juga membutuhkan lebih banyak input tenaga kerja awal dan membutuhkan waktu lebih lama untuk menunjukkan hasil daripada pertanian konvensional.

T:Apa itu pertanian monocropping?

J: Monocropping adalah di mana satu tanaman ditanam di lahan yang sama dari tahun ke tahun. Tidak merotasi tanaman dapat menyebabkan nutrisi menjadi terkuras di dalam tanah, serta erosi tanah dan masalah lainnya.

Gandum, kedelai, dan jagung adalah tiga tanaman yang umumnya ditanam sebagai tanaman tunggal.

T:Apa itu pemangkasan relai?

J: Tanam estafet adalah menanam dua tanaman atau lebih pada lahan yang sama. Tanaman kedua ditanam setelah tanaman pertama benar-benar berkembang.

T:Apa saja produk agroforestri?

J: Sistem wanatani dapat menawarkan berbagai macam produk yang berbeda, tergantung di mana di dunia Anda tinggal dan seperti apa iklim Anda. Beberapa produk umum meliputi:

  • Kayu
  • Produk kerajinan
  • Bahan bakar atau kayu bakar
  • Rekreasi
  • Layanan ekologi
  • Makanan
  • Pakan dan pakan ternak
  • Bahan berkebun
  • Material jerami dan pagar tanaman
  • Permen karet dan resin

Kesimpulan

Agroforestri adalah teknik pertanian yang lebih holistik yang menggabungkan hewan dan/atau tanaman dengan pohon dalam upaya untuk lebih meniru alam.

Untuk memenuhi syarat sebagai agroforestri, suatu sistem harus memenuhi empat kriteria:intensif, disengaja, terpadu, dan interaktif.

Bagi saya, tampak jelas bahwa manfaat agroforestri jauh lebih besar daripada beberapa kelemahan negatifnya.

Namun, mungkin sulit bagi petani untuk beralih ke model wanatani karena berbagai alasan termasuk kurangnya akses ke informasi, waktu dan uang yang dibutuhkan, atau perasaan bahwa ini adalah sistem yang relatif baru dan belum terbukti.

Namun, seiring waktu, saya berharap kita akan melihat lebih banyak tren dari pertanian konvensional dan monokultur dan kembali ke agroforestri dan permakultur.


()

Teknologi Pertanian
Pertanian Modern
Pertanian Modern