Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

Perdagangan Trump dan bantuan virus corona untuk pertanian bisa mencapai $50 miliar

Dengan tawaran baru bantuan virus corona senilai $14 miliar, pemerintahan Trump dapat menghabiskan $ 50 miliar — empat kali lipat biaya bailout industri otomotif — dalam waktu kurang dari tiga tahun untuk menahan dampak perang dagang dan pandemi pada pertanian. Kelompok-kelompok pertanian menyambut putaran kedua bantuan virus corona sementara para kritikus mengatakan itu adalah "pembelian suara kuno" menjelang pemilihan presiden 3 November.

Pendaftaran dibuka pada hari Senin dan berlangsung hingga 11 Desember untuk CFAP2, iterasi baru dari Program Bantuan Makanan Coronavirus yang mulai beroperasi musim semi lalu untuk menutupi harga rendah dan kehilangan penjualan karena virus corona. Ratusan komoditas, dari kapas dan gandum hingga susu kambing, rami, dan tembakau, memenuhi syarat untuk pembayaran. Untuk sebagian besar tanaman baris, pembayaran minimum adalah $15 per hektar.

“Kami tidak bisa sepenuhnya memperkirakan apa [kerugian selama musim semi dan musim panas] itu, jadi kami menunggu hingga akhir musim panas ini untuk lebih memahami apa kerusakan akibat COVID, ” kata Menteri Pertanian Sonny Perdue dalam wawancara dengan Jaringan Pertanian Sungai Merah.

Batas pembayaran $250, 000 per petani atau entitas berada di atas batas yang sama dalam CFAP asli, jadi maksimum virus corona adalah $500, 000 per petani atau entitas. Perusahaan, kemitraan, dan perseroan terbatas memenuhi syarat untuk pembayaran hingga $750, 000 atau gabungan $1,5 juta dari dua versi CFAP.

Presiden Trump mengumumkan bantuan tersebut selama rapat umum pemilihan ulang di pedesaan Wisconsin Kamis malam lalu. USDA merilis detail CFAP2 yang telah lama diharapkan pada hari Jumat.

$14 miliar untuk CFAP2 mengikuti $16 miliar yang dialokasikan untuk pertanian di CFAP asli. Pada 2018 dan 2019, pemerintah membayar petani dan peternak $23 miliar untuk mengurangi dampak perang dagang China-AS, yang berlangsung pada pertengahan tahun 2018. Semua diceritakan, $53 miliar tersedia untuk program perdagangan dan virus corona tetapi pengeluaran saat ini sekitar $33 miliar.

Perdue mengatakan "sedikit lebih dari $10 miliar" telah dihabiskan di bawah CFAP asli. Batas waktu untuk aplikasi adalah 11 September. "Kami berharap jumlah itu akan naik." Setelah totalnya final, sisanya bisa dihabiskan untuk “membersihkan hal-hal yang mungkin kita lewatkan, ” kata Perdu. "Jelas sekali, kami ingin mengeluarkan uang yang telah dialokasikan Kongres untuk keduanya.”

Dia menolak untuk mengatakan apakah bantuan virus corona akan diberikan kepada produsen etanol.

Scott Faber dari Kelompok Kerja Lingkungan mengatakan CFAP2 sama dengan “pembelian suara kuno … Tidak ada jumlah uang yang akan menggantikan pasar yang telah dia [Trump] hilangkan.” Joshua Sewell dari Taxpayers for Common Sense mengatakan CFAP2 kebanyakan mengabaikan petani yang menjual hasil panen mereka secara lokal di pasar petani atau ke restoran, dan melanggengkan praktik pemerintah dalam menetapkan batas pembayaran yang tinggi dalam program-program sementaranya.

“Dengan subsidi pemerintah pada tingkat rekor, harga untuk banyak komoditas reli, dan kondisi ekonomi secara umum membaik, panggilan untuk puluhan miliar dolar dalam subsidi pertanian tambahan kurang tentang kebutuhan daripada tentang keserakahan, ” kata Sewell.

Kevin Ross, presiden Asosiasi Petani Jagung Nasional, mengatakan ada kebutuhan yang jelas untuk bantuan federal. “Kami melakukan semua yang kami bisa untuk kembali ke tanah yang kokoh, tapi kita tidak bisa melakukannya sendiri, itulah sebabnya [CFAP2] adalah langkah maju yang positif dan disambut baik.”

Produsen sapi dan jagung akan melihat jumlah bantuan terbesar, menurut perkiraan USDA. Pembayaran kepada petani jagung bisa mencapai $3,5 miliar, diikuti oleh $2,8 miliar untuk ternak, $2 miliar untuk susu, $1,7 miliar untuk babi, $1,4 miliar untuk kedelai, $725 juta untuk gandum, $333 juta untuk telur, $310 untuk kapas, dan $280 juta untuk ayam broiler.

“Saya masih ingin melihat bantuan untuk industri etanol yang telah dirugikan oleh penurunan permintaan bahan bakar, pabrik tekstil yang membantu menciptakan pasokan medis COVID, produsen daging babi dan unggas yang harus berkurang populasinya sebagai akibat dari penutupan pabrik, dan penanam kontrak yang menghadapi kehilangan pendapatan, ” kata ketua House Agriculture Collin Peterson.

Situs USDA untuk CFAP2 tersedia di sini.


()

Tanah pertanian
Pertanian Modern
Pertanian Modern