Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

Panduan dan Contoh Utama Pertanian Regeneratif

Saat ini, industri pertanian merupakan salah satu penghasil emisi CO2 terbesar. Ketika dikombinasikan dengan kehutanan, pertanian merupakan sepertiga dari semua emisi gas rumah kaca buatan manusia. Tapi untungnya, pertanian regeneratif adalah salah satu pilihan yang harus kita mulai membalikkan statistik itu.

Apa itu pertanian regeneratif? Pertanian regeneratif adalah kumpulan praktik pertanian yang membantu menyerap karbon, meningkatkan kualitas tanah, mengurangi erosi dan limpasan, dan umumnya menawarkan cara menanam pangan yang lebih berkelanjutan.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari apa manfaat pertanian regeneratif, serta contoh praktik pertanian regeneratif yang sudah digunakan petani saat ini.

Apa itu Pertanian Regeneratif?

Pertanian regeneratif adalah pendekatan pertanian yang lebih holistik daripada pertanian konvensional. Ini berfokus pada peningkatan kualitas tanah dan menambahkan lebih banyak kehidupan organik kembali ke tanah.

Kualitas tanah yang rendah menyebabkan berkurangnya jumlah tanah lapisan atas yang dapat ditanami di pertanian di seluruh dunia.

Praktik pertanian konvensional seperti membajak, menambang karbon, dan menerapkan pupuk berbasis garam dan bahan kimia lainnya dapat menyebabkan limpasan dan erosi tanah, yang merampas sumber daya tanah.

Selain hanya membantu petani untuk meningkatkan kualitas tanah mereka, pertanian regeneratif juga memiliki kemampuan untuk menciptakan penyerap karbon di dalam tanah, untuk membantu menghilangkan kelebihan karbon dari atmosfer, yang berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Terkadang subbagian pertanian regeneratif ini secara khusus disebut sebagai pertanian karbon ketika itu adalah tujuan utamanya.

Ada sejumlah praktik pertanian dan penggembalaan yang berbeda yang memenuhi syarat sebagai pertanian regeneratif, yang akan kita bahas nanti di artikel ini.

Tetapi ide dasarnya adalah petani dapat memanfaatkan fotosintesis tanaman untuk meningkatkan kepadatan nutrisi dan meningkatkan kesehatan tanah dengan meningkatkan bahan organik, membuat tanaman lebih tahan, dan membantu menutup siklus karbon.

Efek samping tambahan dari pertanian regeneratif adalah memperbaiki siklus air dengan meningkatkan kapasitas menahan air tanah.

Suatu praktik dapat dianggap sebagai pertanian regeneratif jika melakukan hal-hal berikut:

  • Meningkatkan ketahanan dan keanekaragaman hayati suatu ekosistem;
  • Meningkatkan retensi dan perkolasi air, serta membuat limpasan air lebih aman dan bersih;
  • Membangun kesehatan dan kualitas tanah;
  • Tidak hanya menghindari kerusakan pada tanah, tetapi sebenarnya membantu membalikkan; atau mengimbangi emisi karbon dari praktik pertanian tradisional;
  • Bekerja dengan seluruh sistem, bukan hanya bagian yang terisolasi;

Pertanian regeneratif adalah suatu keharusan, jika kita ingin terus menyediakan makanan yang cukup untuk mendukung dunia, tetapi melakukannya dengan cara yang lebih aman dan berkelanjutan yang meminimalkan polusi karbon.

Mengapa Menggunakan Pertanian Regeneratif? (Manfaatnya)

Pertanian regeneratif memiliki sejumlah manfaat, jadi ada banyak alasan bagus bagi petani untuk beralih jika mereka belum melakukannya.

Berikut adalah beberapa alasan bagus untuk beralih dari pertanian konvensional ke pertanian regeneratif.

1. Menjaga Tanah Tetap Sehat

Tanah adalah sumber daya vital yang tidak cukup dihargai orang. Sebagian besar makanan yang kita makan berasal dari tanah dalam beberapa bentuk atau lainnya.

Baik itu tanaman yang dibudidayakan untuk konsumsi manusia, atau tanaman yang digunakan untuk memberi makan ternak, yang kemudian dimakan.

Itu pada dasarnya mencakup semua yang Anda makan kecuali makanan laut. Tanah merupakan bagian penting dari rantai makanan bagi semua hewan darat, termasuk manusia.

Erosi, penggurunan, polusi kimia, dan dekarbonisasi semuanya mempersulit petani untuk menanam pangan.

Diyakini bahwa dalam 50 tahun ke depan, jika kita tidak mengubah praktik pertanian saat ini, kualitas makanan dapat sangat menurun dalam hal nutrisi dan mineral. Ini bisa berdampak besar pada kesehatan masyarakat.

Jika tren ini berlanjut, kita mungkin pada akhirnya tidak memiliki cukup tanah lapisan atas yang bisa ditanami untuk memberi makan diri kita sendiri secara berkelanjutan.

Ini mungkin terdengar seperti hiperbola, tetapi jika kita melanjutkan lintasan ini, praktik pertanian kita saat ini dapat mengancam spesies kita secara keseluruhan.

Pertanian regeneratif membantu menciptakan tanah yang tahan kekeringan melalui penambahan bahan organik, yang meningkatkan daya ikat tanah.

2. Dapatkan Hasil Lebih Baik

Dalam menghadapi perubahan iklim dan cuaca ekstrim, pertanian regeneratif cenderung memiliki hasil yang lebih baik daripada pertanian konvensional.

Peternakan kecil saat ini sudah memberi makan dunia dengan kurang dari seperempat dari semua lahan pertanian yang tersedia.

Jika Anda dapat menghasilkan jumlah makanan dan keuntungan yang sama, tetapi melakukannya dengan cara yang lebih berkelanjutan, sepertinya tidak perlu dipikirkan!

3. Bantu Melawan Perubahan Iklim

Sementara upaya saat ini untuk mengurangi emisi perubahan iklim adalah permulaan, mungkin tidak dengan sendirinya membalikkan proyeksi kenaikan suhu global.

Sebaliknya, kita juga perlu mulai menangkap karbon dari atmosfer dan menyerapnya kembali ke Bumi.

Dengan begitu, kita sebenarnya akan membantu membalikkan kerusakan akibat perubahan iklim, bukan hanya menghentikannya pada titik saat ini.

Perubahan iklim terkadang tampak seperti hal yang jauh yang bukan merupakan prioritas nyata.

Tetapi kenyataannya adalah bahwa jika kita tidak membuat perubahan, bertani tidak akan mungkin dilakukan di banyak bagian dunia di mana hal itu dilakukan hari ini.

Meskipun Anda mungkin tidak merasakan dampaknya dalam hidup Anda, anak atau cucu Anda pasti akan merasakannya!

4. Meningkatkan Keanekaragaman Hayati

Praktik pertanian regeneratif dapat membantu meningkatkan keanekaragaman hayati suatu ekosistem. Umumnya, semakin banyak keanekaragaman hayati yang dapat Anda miliki di suatu daerah dan semakin mirip dengan alam, maka akan semakin tangguh.

Dengan mendiversifikasi penyerbuk, satwa liar, varietas tanaman, dan ternak di pertanian, Anda menciptakan lingkungan yang tidak terlalu rentan terhadap hama, penyakit, dan perubahan iklim.

Ternak menambahkan biomaterial ke tanah, memperkayanya dalam prosesnya. Penyerbuk seperti lebah membantu meningkatkan hasil panen.

Memiliki satwa liar pemakan serangga yang hidup dalam ekosistem membantu mengurangi hama dan penyakit.

Dan memiliki varietas tanaman yang besar berarti sumber pendapatan yang lebih beragam, dan risiko masalah keuangan yang lebih kecil jika satu tanaman tertentu gagal menghasilkan pada tahun tertentu.

5. Membantu Perekonomian Lokal

Pertanian regeneratif memberi peluang bagi pertanian lokal yang lebih kecil untuk meningkatkan ekonomi lokal mereka. Orang-orang menghargai kemampuan untuk membeli makanan organik dan berkelanjutan yang membantu memperbaiki lingkungan alih-alih merusaknya.

Pertanian regeneratif juga dapat membantu untuk memahami dan melestarikan beberapa sistem pertanian asli yang mungkin akan dihapus demi teknik pertanian konvensional.

Pertanian industri besar mempersulit pertanian keluarga yang lebih kecil untuk bersaing. Tapi pertanian regeneratif memberi kesempatan untuk menyamakan kedudukan.

Bagi negara dan masyarakat berkembang, pertanian regeneratif memberikan kemampuan untuk mandiri, tanpa memerlukan bantuan atau bantuan dari luar.

  • Baca selengkapnya tentang memulai taman pasar dan meningkatkan komunitas Anda.

6. Makanan Lebih Bergizi

Semakin banyak orang mulai menyadari bahwa tomat bukan hanya tomat, tidak peduli dari mana asalnya. Bagaimana tanaman tertentu ditanam dapat sangat mempengaruhi profil nutrisinya.

Ketika orang-orang menyadari hal ini, banyak yang menjadi lebih sadar dari mana makanan mereka berasal, dan beralih ke makanan yang ditanam dengan cara yang lebih kaya vitamin dan mineral daripada produk konvensional.

Semua sambil mengurangi kebutuhan input bahan kimia yang mahal dan berpotensi berbahaya.

Pertanian regeneratif membantu menghasilkan makanan berkualitas tinggi yang tersedia untuk keluarga dan komunitas Anda.

Contoh Pertanian Regeneratif

Jika Anda masih belum yakin seperti apa sebenarnya pertanian regeneratif dalam praktiknya, berikut beberapa contoh praktik pertanian regeneratif.

1. Pertanian Tanpa Olah / Minimum Hingga Bertani

Pengolahan pertanian konvensional memecah komunitas tanah dan miselium, sementara juga mengeluarkan CO2 ke atmosfer dan menambahkan oksigen berlebih ke tanah.

Ini adalah salah satu hal terbesar yang menyebabkan hilangnya karbon dan erosi tanah dari setiap praktik pertanian.

Ini juga dapat menyebabkan penutupan tanah, di mana tanah menjadi padat sehingga air tidak dapat mengalir dengan mudah. Hal ini juga menyebabkan lebih banyak limpasan air.

Pertanian tanpa pengolahan dan pertanian minimal (kadang-kadang disebut sebagai pengolahan konservasi) adalah teknik yang tidak melibatkan pemecahan tanah setiap musim.

Ini membantu meningkatkan kualitas tanah, retensi air, dan mencegah karbon meninggalkan tanah.

Beberapa tanah dan tanaman tertentu mendapat manfaat dari pemecahan tanah secara berkala untuk meningkatkan zona perakaran, tetapi dalam banyak kasus mencoba meminimalkan pengolahan tanah harus menjadi tujuan.

2. Desain Permakultur

Permakultur adalah ilmu desain, serta filosofi dan seluruh cara hidup. Ini tentang pemikiran keseluruhan sistem, mengamati ekosistem alami dan menggunakan atau mensimulasikannya, dan prinsip-prinsip lainnya.

Pada dasarnya, desain lanskap juga mempertimbangkan ekologi, daripada secara khusus melakukan yang terbaik untuk pertanian.

Akibatnya, sistem permakultur cenderung menjadi lebih efisien dan produktif daripada pertanian konvensional, tetapi juga memiliki siklus air dan ekosistem yang lebih baik, dan lebih berkelanjutan.

  • Pelajari lebih lanjut tentang Cara Memulai Panduan Kebun Permakultur atau baca daftar Buku Permakultur Terbaik kami.

3. Praktik Pertanian Organik

Ada banyak perdebatan di antara orang-orang tentang apa yang bisa dan tidak dihitung sebagai pertanian organik.

Tetapi kebanyakan orang mengasosiasikannya sebagai pertanian tanpa menggunakan pupuk kimia atau pestisida untuk tanaman, atau antibiotik dan hormon pertumbuhan untuk ternak.

Serta menjauh dari penggunaan organisme hasil rekayasa genetika.

Ada juga cenderung banyak tumpang tindih antara pertanian organik dan pertanian regeneratif.

Sebagian besar petani organik juga berusaha untuk melindungi lingkungan, mengurangi polusi, meminimalkan erosi dan degradasi tanah, dan tujuan serupa lainnya.

  • Pelajari apa itu agroekologi, beberapa pendekatan berbeda terhadap agroekologi, manfaatnya, dan banyak lagi.

4. Pengomposan

Ketika kita memikirkan pengomposan, kita biasanya membayangkan itu dilakukan oleh pemilik rumah di halaman belakang mereka dalam skala yang lebih kecil. Tetapi pengomposan juga dapat dilakukan oleh petani dalam skala yang lebih besar.

Beberapa petani regeneratif juga memanfaatkan teh kompos. Ini adalah cairan yang diekstraksi dari kompos menggunakan proses pembuatan bir.

Teh kompos adalah cairan yang mengandung sebagian besar atau semua bakteri, nematoda, jamur, dan organisme bermanfaat lainnya yang ditemukan dalam kompos, tetapi dapat lebih mudah diaplikasikan pada tanaman.

5. Biochar

Biochar adalah arang yang terbuat dari bahan tanaman, kemudian disimpan di dalam tanah. Ini adalah amandemen tanah yang menghasilkan tanah yang sehat, dan juga cara untuk menyerap kembali karbon ke dalam tanah pada saat yang bersamaan.

Biochar dibuat menggunakan proses yang disebut pirolisis, yaitu pembakaran biomassa pada suhu tinggi tanpa adanya oksigen. Begitu berada di dalam tanah, biomassa dapat tinggal di sana dan menyimpan karbon selama ribuan tahun.

Jenis biochar asli disebut terra preta, atau tanah gelap Amazon, dan dibuat dengan mencampurkan arang ke dalam tanah bersama dengan pecahan tembikar, pupuk kandang, kompos, dan tulang.

6. Budidaya Ekologi

Akuakultur adalah budidaya ikan, tanaman air, alga, moluska, krustasea, dan bentuk kehidupan bawah laut lainnya.

Berbeda dengan penangkapan ikan komersial di mana sumber daya baru saja dipanen dari alam liar, budidaya perikanan mencakup penebaran ikan dengan cara yang lebih berkelanjutan.

Tidak semua akuakultur lebih baik untuk lingkungan secara default. Faktanya, beberapa akuakultur dapat membahayakan ekosistem yang ada jika tidak dilakukan dengan benar.

Namun, akuakultur yang bertanggung jawab memiliki manfaat ekologis.

Budidaya kerang menambahkan lebih banyak filter feeder ke lingkungan, yang secara drastis dapat meningkatkan kualitas air di suatu daerah.

Alga diambil dari air oleh kerang yang juga meningkatkan penetrasi cahaya dan memungkinkan tanaman bawah air tumbuh lebih mudah, yang menambahkan lebih banyak oksigen ke dalam air.

7. Silvopastur

Silvopasture sengaja menggabungkan ternak, tanaman hijauan, dan pepohonan menjadi satu ekosistem. Menggabungkan pohon dengan penggembalaan ternak konvensional memiliki sejumlah manfaat.

Misalnya, hewan lebih terlindungi dari cuaca oleh pepohonan, dan pohon dapat dipilih yang menghasilkan panen sendiri yang menguntungkan. Pada gilirannya, hewan menyuburkan tanah dan meningkatkan produksi pohon.

Silvopasture hanyalah salah satu bagian dari sistem pengelolaan penggunaan lahan yang lebih luas yang disebut agroforestri.

  • Baca Panduan Utama Agroforestri dan Contohnya untuk mempelajari apa itu agroforestri, apa manfaatnya, sejarahnya, dan banyak lagi.

8. Rotasi Tanaman

Menanam monokultur, yang merupakan seluruh bidang tanaman tunggal seperti jagung, gandum, atau kedelai, tidak ideal.

Tetapi jika Anda akan mempraktekkan jenis pertanian konvensional ini, Anda dapat membatasi jumlah kerusakan yang diakibatkan oleh erosi tanah dan hilangnya unsur hara dengan mempraktikkan rotasi tanaman.

Rotasi tanaman adalah menumbuhkan serangkaian tanaman yang berbeda di sebidang tanah yang sama selama beberapa musim. Anda ingin memilih tanaman yang memiliki kebutuhan nutrisi yang berbeda dengan cara yang saling melengkapi.

Misalnya, satu musim jika Anda menanam tanaman yang banyak mengkonsumsi nitrogen, maka Anda akan ingin menanam tanaman pengikat nitrogen yang menambahkan nutrisi yang hilang kembali ke tanah musim depan.

Biasanya rotasi tanaman melibatkan tanaman komersial yang lebih menguntungkan, serta tanaman pakan ternak atau penggembalaan.

  • Pelajari lebih lanjut tentang tanaman yang paling menguntungkan untuk ditanam di kebun Anda.

9. Meningkatkan Keanekaragaman (Polikultur)

Bahkan lebih baik daripada rotasi tanaman, cukup dengan menumbuhkan berbagai macam tanaman yang berbeda di tanah Anda sepanjang waktu.

Tanaman yang berbeda akan melepaskan nutrisi dan karbohidrat yang berbeda melalui akarnya, dan berbagai jenis mikroba atau jamur dapat tumbuh lebih baik pada jenis akar tanaman tertentu.

Meningkatkan keanekaragaman hayati ladang Anda membantu menciptakan tanah yang lebih padat nutrisi dan lebih bervariasi, yang berarti tanaman Anda juga akan lebih produktif dalam hal hasil.

10. Tanaman Penutup

Tanaman penutup tanah ditanam hanya untuk menutupi tanah, bukan untuk dipanen.

Mereka mengurangi jumlah air yang mengalir dari ladang, mengurangi erosi, dan membantu memutus siklus penyakit dengan mengurangi infeksi jamur dan bakteri spesifik tanaman yang dapat menumpuk di tanah.

Menanam tanaman penutup tanah sangat berguna selama musim dingin, daripada membiarkan tanah gundul terkena angin dan elemen.

Ketika tiba waktunya untuk menanam tanaman lain, tanaman penutup tanah akan menjadi mulsa dan berubah menjadi tanah, memberikan lebih banyak nutrisi juga. Tanaman penutup tanah yang umum termasuk semanggi, sorgum, soba, dan gandum hitam.

11. Manajemen Holistik

Berbagai aspek pertanian regeneratif yang berbeda cenderung memiliki tema umum pengelolaan holistik.

Artinya, keputusan dibuat berdasarkan apa yang terbaik untuk sistem secara keseluruhan, alih-alih berfokus pada hasil atau produktivitas dengan mengorbankan pengorbanan negatif lainnya.

Jika Anda ingin praktik pertanian Anda berkelanjutan, Anda perlu mempertimbangkan semua kemungkinan implikasi lingkungan, keuangan, dan sosial dari praktik Anda.

12. Menanam Tanaman Tahunan

Tanaman tahunan tumbuh kembali dari tahun ke tahun. Itu berarti mereka memiliki akar hidup di tanah sepanjang waktu, yang membantu mencegah tanah menjadi padat atau terkikis, dan membantu memberi makan jaring makanan tanah.

Akar tanaman tahunan dapat tumbuh lebih dalam selama beberapa tahun, lebih banyak daripada tanaman tahunan apa pun dalam satu musim. Itu berarti tanaman keras dapat mengakses air dan nutrisi yang tersimpan jauh lebih dalam di bawah tanah.

Tanaman keras yang lebih besar yang tumbuh sebagai pohon, semak, atau semak membantu menyediakan habitat bagi satwa liar, bertindak sebagai penahan angin, dan suhu sedang untuk menciptakan iklim mikro.

Beberapa contoh tanaman tahunan termasuk pohon buah dan kacang, raspberry dan blueberry, rhubarb, dan asparagus.

Mitos Tentang Pertanian Regeneratif

Ada sejumlah alasan mengapa petani mungkin ingin tetap menggunakan praktik pertanian konvensional, daripada beralih ke pertanian regeneratif, permakultur, dan sistem lain yang lebih berkelanjutan.

Mitos #1 – Pertanian Regeneratif Tidak Efisien

Merampingkan pertanian dan melakukannya dalam skala besar tentu akan menghasilkan lebih banyak efisiensi, bukan? Belum tentu.

Memang benar bahwa banyak proses industri menjadi lebih efisien jika dilakukan dalam skala besar, karena jumlah input yang dibutuhkan per unit produksi diturunkan, hal ini tidak berlaku untuk pertanian.

Telah terbukti bahwa pertanian regeneratif dan sistem alternatif lain untuk pertanian hampir selalu menggunakan lebih sedikit pupuk, pestisida kimia, dan antibiotik daripada pertanian konvensional.

Bank Dunia merekomendasikan pertanian kecil, dan menyatakan bahwa petani kecil dan pertanian skala besar diperlukan untuk memberi makan dunia. Ini menyarankan pertanian kecil sebagai cara untuk meningkatkan produksi pangan di negara berkembang.

Meskipun pertanian besar sangat bagus dalam menghasilkan sejumlah besar tanaman tunggal seperti gandum, pertanian kecil lebih baik dalam menghasilkan beragam makanan, dan lebih banyak makanan per hektar secara keseluruhan.

Mitos #2 – Kita Tidak Bisa Memberi Makan Dunia Tanpa Pertanian Konvensional

Beberapa orang mengklaim bahwa pertanian regeneratif memiliki hasil yang lebih rendah, dan bahwa kita tidak akan pernah dapat memberi makan seluruh dunia tanpa melanjutkan penggunaan pertanian konvensional.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa produksi makanan organik memberikan hasil hampir 20% lebih sedikit daripada tanaman yang ditanam secara konvensional.

Namun, laporan sensus pertanian yang lebih besar pada tahun 1992 menunjukkan bahwa pertanian yang lebih kecil dan lebih beragam menghasilkan lebih dari dua kali lebih banyak makanan per hektar daripada pertanian konvensional yang besar.

Di seluruh dunia, lebih dari 75% makanan sudah ditanam di pertanian keluarga yang lebih kecil, 2,5 hektar atau lebih kecil, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian PBB.

Tentu saja, pertanian komersial diperlukan, karena tidak semua orang mau atau mampu menanam makanan mereka sendiri. Tapi ada pilihan yang lebih baik yang tersedia daripada pertanian industri besar.

Kita juga perlu ingat bahwa sekitar 25% dari semua makanan di dunia dibuang begitu saja tanpa pernah dimakan. Di Amerika Serikat saja, sekitar 130 miliar pon makanan dibuang setiap tahun. Itu cukup untuk memberi makan sekitar 50 juta orang.

Jadi, meskipun pertanian regeneratif ternyata memiliki hasil yang lebih rendah daripada pertanian konvensional, ada area lain di mana kita dapat menebus kerugian apa pun.

Bagaimana Saya Dapat Mendukung Pertanian Regeneratif?

Jika Anda tertarik untuk mendukung pertanian regeneratif, ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan. Bahkan jika Anda sendiri bukan petani.

Anda dapat memulai dengan mendukung petani yang menggunakan pertanian regeneratif dengan berbelanja secara lokal di pasar petani Anda dan mendukung mereka.

Bicaralah dengan berbagai petani di pasar petani Anda dan ajukan pertanyaan tentang apa yang mereka lakukan untuk meningkatkan kualitas tanah, apakah mereka mengolah tanah, apakah mereka menggunakan tanaman penutup tanah, kompos, atau menggunakan pupuk kimia dan pestisida.

Dengan mengajukan pertanyaan spesifik, Anda bisa mendapatkan pemahaman yang sangat baik tentang apa yang mereka lakukan untuk bertani secara berkelanjutan dan membantu lingkungan. Kemudian Anda dapat memutuskan apakah itu bisnis yang ingin Anda dukung!

Jika Anda tidak dapat berbelanja di pasar petani lokal atau koperasi, maka hal terbaik berikutnya adalah membeli produk lokal.

Tergantung di mana Anda tinggal dan tanaman apa itu, itu mungkin atau mungkin tidak ditanam menggunakan pertanian regeneratif. Tetapi mungkin ada kemungkinan lebih tinggi bahwa itu ditanam di pertanian yang lebih kecil dan lebih lokal.

Paling tidak, itu akan memiliki jejak karbon yang lebih kecil karena makanan Anda belum diangkut jauh ke seluruh negeri atau seluruh dunia.

Sayangnya, jika Anda benar-benar peduli dengan lingkungan, itu mungkin berarti mengorbankan beberapa hal yang tidak bisa ditanam di daerah seperti pisang.

Jika Anda memiliki kebun sendiri, Anda dapat terlibat dengan menggunakan praktik pertanian regeneratif sendiri.

Kemudian Anda dapat membuat dampak kecil, dan juga menjadi cara untuk menunjukkan kekuatan pertanian regeneratif kepada tetangga dan teman.

Anda juga dapat melihat untuk memulai kebun komunitas berdasarkan praktik pertanian regeneratif.

Anda tidak hanya melakukan bagian Anda untuk lingkungan, tetapi Anda juga akan mendapatkan makanan yang kemungkinan lebih segar, lebih lezat, dan bergizi daripada apa pun yang dapat Anda beli di toko.

Terakhir, Anda dapat menulis kepada perusahaan yang membuat beberapa makanan favorit Anda dan meminta mereka untuk menjadikan pertanian regeneratif sebagai prioritas dalam hal sumber bahan mereka.

Kami memilih dengan dompet kami, dan memberi tahu perusahaan besar bahwa ada permintaan untuk praktik pertanian regeneratif membuatnya lebih mungkin terjadi. Jika Anda tidak memintanya, mereka tidak akan tahu.

Sejarah Pertanian Regeneratif

Seperti banyak praktik pertanian berkelanjutan, pertanian regeneratif dimulai dari penduduk asli dan penduduk asli.

Suku-suku di Amazon telah menggunakan teknik seperti menambahkan biochar ke tanah mereka yang tidak subur untuk menciptakan lahan yang bagus untuk menanam semua jenis tanaman.

Penduduk asli sering melihat pentingnya menjaga dan meningkatkan kualitas tanah sehingga tanah dapat dimanfaatkan selama beberapa dekade mendatang.

Karena pertanian regeneratif adalah topik yang sangat luas yang mencakup hal-hal seperti pengomposan, pengurangan pengolahan tanah, rotasi tanaman, dan pemeliharaan keanekaragaman hayati, sulit untuk mengatakan dengan tepat kapan pertanian regeneratif secara keseluruhan dimulai.

Tampaknya cukup aman untuk mengatakan bahwa manusia telah mempraktikkan pertanian regeneratif sejak mereka beralih dari masyarakat pemburu pengumpul menjadi bertani tanaman dan memelihara ternak.

Istilah pertanian regeneratif diciptakan pada awal 1980-an oleh Rodale Institute, namun istilah itu kemudian tidak lagi digunakan sampai sekitar tahun 2000-an ketika muncul kembali.

Pertanyaan Umum

T:Apa itu pertanian karbon?

J: Pertanian karbon adalah praktik mengambil CO2 dari atmosfer dan mengubahnya menjadi bahan tanaman atau bahan organik di dalam tanah.

Beberapa praktik yang berkontribusi pada pertanian karbon termasuk menggilir ternak, pengomposan, penanaman penutup, menggunakan mulsa organik, dan tidak mengolah.

Meskipun pertanian konvensional biasanya tidak menggunakan banyak dari praktik ini, semakin banyak petani kecil yang mencari cara yang lebih berkelanjutan dan regeneratif untuk menanam makanan lezat sekaligus membantu mengimbangi perubahan iklim.

T:Apa itu pertanian gang?

J: Pertanian lorong adalah menanam barisan pohon dengan jarak tanam yang lebar dan kemudian menanam tanaman pendamping di lorong-lorong di antara barisan pohon.

Ini dapat digunakan untuk membantu petani memperoleh pendapatan yang lebih beragam dari pohon dalam bentuk kacang-kacangan, buah-buahan, dan produk lainnya, dan pohon juga memberikan perlindungan bagi tanaman pendamping.

  • Baca cara membuat kebun permakultur dan langkah-langkah merancang dan membuatnya sendiri.

T:Apa saja jenis agroforestri?

J: Agroforestri, jenis pertanian regeneratif yang berfokus pada penggunaan pohon dalam pertanian, memiliki tiga jenis utama.

Sistem silvopastoral menggabungkan penggembalaan hewan peliharaan dengan kehutanan, sistem agrisilvikultur menggabungkan pohon dengan tanaman, dan sistem agrosilvopastoral berisi hewan, pohon, dan tanaman.

  • Pelajari apa itu hutan pangan, 7 bagian hutan pangan, cara membuat hutan pangan di sini.

T:Berapa banyak uang yang dihasilkan petani?

J: Di Amerika Serikat, gaji rata-rata petani, peternak, dan manajer pertanian pada tahun 2016 adalah sekitar $75.000.

Gaji rata-rata adalah $66.000, artinya sekitar setengah dari petani berpenghasilan kurang dari itu, dan setengahnya lagi berpenghasilan lebih. 10% petani terbawah menghasilkan sekitar $ 35.000 per tahun, dan 10% teratas menghasilkan lebih dari $ 125.000. (sumber)

T:Berapa lama waktu yang dibutuhkan tanah untuk beregenerasi?

J: Tanah beregenerasi secara mengejutkan lambat. Tapi umumnya, dibutuhkan setidaknya 200 tahun untuk membentuk tanah bahkan 1 cm. Untuk membuat tanah menjadi subur membutuhkan waktu sekitar 3.000 tahun.

Tentu saja di area yang lebih kecil Anda dapat memusatkan bahan untuk membuat ini terjadi lebih cepat. Namun dalam skala yang lebih besar, saya pikir ini benar-benar menekankan pentingnya mengambil tanah yang sudah kita miliki, dan tidak membiarkannya hilang karena erosi dan limpasan.

T:Apa itu perladangan berpindah?

J: Perladangan berpindah adalah lahan yang digarap untuk sementara, kemudian ditelantarkan dan dibiarkan kembali seperti semula. Terkadang dikombinasikan dengan tebas dan bakar.

Dengan ternak, yang setara adalah berputar ke padang rumput yang berbeda untuk memungkinkan segala sesuatunya tumbuh kembali.

Kesimpulan

Pertanian regeneratif adalah suatu keharusan, jika manusia ingin memberi makan populasi dunia sambil juga membantu mengekang dampak perubahan iklim.

Tanah adalah sumber daya yang membutuhkan waktu lama untuk diperbarui setelah habis oleh erosi dan limpasan, dan orang cenderung meremehkan nilainya.

Petani perlu mulai mencari teknik pertanian regeneratif alternatif jika kita ingin mencegah masalah kelaparan dan perpindahan terkait iklim di masa depan.

Permakultur, pengomposan, agroforestri, penggunaan tanaman penutup tanah, dan kehutanan tanpa pengolahan hanyalah beberapa alat yang kami miliki yang memungkinkan cara yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan untuk menghasilkan makanan dan mata pencaharian.

Jika Anda sendiri bukan petani, Anda masih dapat membantu dengan membeli dari petani lokal yang menggunakan praktik pertanian regeneratif, memulai kebun sendiri, dan meminta pertanggungjawaban merek favorit Anda dalam hal pengadaan bahan untuk produk mereka.

Bersama-sama kita semua dapat membantu memastikan bahwa pertanian akan berkelanjutan dan bermanfaat bagi lingkungan, bukan merusaknya di masa depan.


()

Teknologi Pertanian
Pertanian Modern
Pertanian Modern