Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

Pertanian Permakultur:Panduan Utama dan Contoh

Jika Anda mencari cara untuk menghasilkan makanan sambil bekerja dengan alam alih-alih menentangnya, permakultur adalah jawabannya.

Apa itu pertanian permakultur? Permakultur memberi petani cara untuk mencapai hasil dan produktivitas tinggi sambil melakukannya dengan cara yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan daripada metode pertanian konvensional. Ini menerapkan pendekatan yang lebih holistik untuk bertani tanaman atau ternak.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu permakultur, 12 prinsip permakultur, manfaatnya, dan beberapa praktik permakultur di dunia nyata.

Apa itu Permakultur?

Permakultur adalah pendekatan desain pertanian yang berfokus pada pemikiran sistem secara keseluruhan, serta menggunakan atau mensimulasikan pola dari alam.

Istilah ini berasal dari David Holmgren pada tahun 1978, tetapi praktik permakultur sudah ada sejak lama.

Permakultur memiliki 3 penyewa inti:

  • Peduli terhadap bumi. Dengan kata lain, membantu semua sistem kehidupan tetap eksis dan berkembang biak. Karena jika kita tidak memiliki planet yang sehat, manusia tidak akan ada sama sekali.
  • Peduli pada orang-orang. Izinkan orang mengakses sumber daya yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup.
  • Bagian yang adil. Anda hanya harus mengambil apa yang Anda butuhkan, dan menginvestasikan kembali kelebihannya. Tambahan apa pun dapat digunakan untuk membantu memenuhi dua penyewa inti lainnya. Ini termasuk mengembalikan produk limbah ke dalam sistem sehingga dapat digunakan kembali.

Pertanian konvensional cenderung bekerja melawan alam, bukan melawannya.

Kami mengobrak-abrik ekosistem alam apa pun yang ada di daratan sebelumnya, dan mengubahnya menjadi batu tulis kosong tempat kami dapat menanam tanaman atau memelihara ternak. Tapi ada cara lain.

Dengan menggunakan prinsip permakultur, Anda bekerja dengan alam, bukan melawannya. Itu berarti Anda dapat membiarkan alam melakukan sebagian besar pekerjaan untuk Anda.

  • Baca panduan pemula saya tentang Cara Memulai Kebun Permakultur
  • Pelajari Cara Membuat Panduan Kebun Permakultur

12 Prinsip Permakultur

Ide orisinal David Holmgren tentang permakultur dapat dipecah menjadi dua belas prinsip desain.

1. Mengamati dan Berinteraksi

Luangkan waktu untuk mengamati alam sebelum membuat keputusan atau perubahan apa pun. Seringkali hanya dengan mengamati, kita bisa mendapatkan banyak wawasan tentang bagaimana merancang pertanian atau kebun kita agar sesuai dengan yang sudah ada.

2. Menangkap dan Menyimpan Energi

Di alam, sumber daya cenderung datang pada periode puncak. Kami mendapatkan banyak sinar matahari di musim panas, tetapi jauh lebih sedikit di musim dingin. Di beberapa tempat ada musim hujan di beberapa waktu, dan kekeringan di bagian lain waktu.

Permakultur besar dalam menangkap sumber daya seperti air hujan atau listrik tenaga surya sehingga dapat digunakan nanti sesuai kebutuhan.

3. Dapatkan Hasil

Pastikan Anda dihargai untuk pekerjaan yang Anda lakukan. Lagi pula, Anda mungkin tidak bertani hanya untuk hobi. Anda ingin mendapatkan makanan, penghasilan, atau sesuatu yang lain sebagai imbalannya. Anda tidak bisa bekerja dengan perut kosong.

4. Terapkan Pengaturan mandiri dan Terima Masukan

Pertahankan tanggung jawab Anda sendiri, dan juga terbuka untuk saran dan kritik dari orang lain. Jika ada sesuatu yang Anda lakukan yang tidak sesuai dengan situasi Anda, Anda ingin mengetahuinya, sehingga sistem Anda dapat berfungsi dengan baik.

5. Gunakan dan Nilai Sumber Daya dan Layanan Terbarukan

Alam memiliki banyak sumber daya terbarukan yang dapat kita manfaatkan. Kita harus memprioritaskan itu, dan mencoba mengurangi konsumsi sumber daya yang tidak terbarukan.

6. Tidak Menghasilkan Limbah

Menjadi “zero waste” adalah tren besar saat ini, tetapi sebenarnya semuanya dimulai dengan permakultur. Jika kami menghargai semua sumber daya yang kami miliki dan menggunakan sedikit kecerdikan, kami dapat memastikan tidak ada yang sia-sia.

7. Desain Dari Pola hingga Detail

Lihatlah alam dan masyarakat. Anda biasanya dapat mengamati pola dalam hal-hal seperti bagaimana sarang lebah diatur, desain pada cangkang siput, atau hal-hal lain untuk memberikan inspirasi untuk desain Anda.

Anda dapat meminjam dari desain ini dan menambahkan beberapa detail dan bakat Anda sendiri.

8. Integrasikan Bukan Pisahkan

Permakultur adalah tentang memiliki hal-hal yang saling mendukung dan bekerja sama, alih-alih menjadikan segala sesuatu ada sebagai pulau tersendiri.

Dengan memasangkan tanaman, ternak, dan objek lain yang berbeda secara benar, kita dapat memanfaatkan hubungan yang mereka miliki satu sama lain.

9. Gunakan Solusi Kecil dan Lambat

Permakultur bukan tentang membuat perubahan besar dalam semalam. Membuat perubahan bertahap dan bekerja dengan sistem yang lambat membuatnya lebih mudah dirawat.

Plus mereka cenderung memiliki hasil yang lebih berkelanjutan. Dalam hal permakultur, lambat dan mantap memenangkan perlombaan.

10. Keragaman Penggunaan dan Nilai

Di mana pertanian konvensional adalah tentang monokultur dan banyak petani secara tradisional hanya menanam satu atau dua jenis tanaman, permakultur memiliki keragaman yang besar.

Sistem yang beragam jauh lebih rentan terhadap ancaman seperti hama, penyakit, dan masalah lain daripada sistem yang homogen. Jangan menaruh telur Anda semua dalam satu keranjang.

11. Gunakan Tepi dan Nilai Marginal

Dimana dua hal yang berbeda bertemu biasanya di mana hal yang paling menarik terjadi. Ini biasanya bagian yang paling produktif dan beragam dari keseluruhan sistem.

12. Gunakan dan Tanggapi Perubahan secara Kreatif

Perubahan tidak bisa dihindari. Dengan melakukan pengamatan yang cermat dan kemudian melangkah pada waktu yang tepat, kita dapat membuat hasil positif berdasarkan perubahan, bukan perubahan negatif.

  • Baca panduan saya tentang Cara Memulai Kebun Permakultur di sini.

Manfaat Permakultur

Permakultur memiliki banyak manfaat yang menjadikannya pilihan yang menarik bagi siapa saja yang memiliki lahan dan ingin bercocok tanam, mulai dari petani hingga tukang kebun di halaman belakang. Beberapa manfaatnya antara lain:

Pengurangan penggunaan air

Anda dapat menghemat tagihan air dengan memanfaatkan air limbah dan air hujan. Bahkan untuk pemilik rumah, ini bermanfaat, tetapi untuk pertanian yang lebih besar, ini benar-benar menjadi cara yang lebih hemat biaya dan efisien untuk menyirami tanaman Anda.

Biaya lebih murah

Permakultur lebih hemat biaya daripada menanam tanaman secara konvensional. Anda tidak perlu mengeluarkan uang untuk hal-hal seperti pestisida atau pupuk.

Karena sistem permakultur membutuhkan lebih sedikit perawatan, biasanya yang perlu Anda lakukan hanyalah menyiram tanaman dan kadang-kadang mulsa, mereka juga menghemat uang dalam hal tenaga kerja.

Pengurangan sampah

Jika Anda menggunakan sistem permakultur, tidak ada yang sia-sia. Sampah kebun, daun, sisa meja, dan produk sampah lainnya diubah menjadi pupuk atau makanan untuk ternak.

Beberapa penggemar permakultur melangkah lebih jauh dan bahkan memanfaatkan hal-hal seperti toilet kompos untuk benar-benar menjalani gaya hidup tanpa sampah. Memanfaatkan produk sampingan adalah hal yang benar-benar membuat permakultur berkelanjutan.

Alam melakukan sebagian besar pekerjaan

Setelah semuanya diatur dengan benar di taman permakultur Anda, itu akan mengurus dirinya sendiri lebih dari yang konvensional. (Untuk informasi lebih lanjut tentang memilih tanaman terbaik untuk taman Anda, lihat artikel kami tentang tanaman permakultur.)

Air dapat disimpan dalam fitur air buatan manusia untuk menarik burung, katak, dan satwa liar bermanfaat lainnya yang akan membantu menghilangkan hama juga. Penanaman pendamping juga membantu meminimalkan masalah serangga.

Kebun permakultur membutuhkan perawatan yang jauh lebih sedikit secara keseluruhan.

Lebih sedikit polusi

Permakultur adalah cara menanam makanan yang lebih alami dan penggunaan peralatan pertanian bermotor seperti traktor jarang digunakan.

Lebih sedikit racun

Permakultur menggunakan pupuk alami dan metode pengendalian hama dan biasanya dianggap organik, jadi Anda tidak akan terkena semua bahan kimia jika Anda menggunakan pestisida dan produk buatan lainnya pada tanaman Anda.

Nilai yang ditingkatkan

Dengan mempraktikkan permakultur, Anda secara alami akan mengembangkan lebih banyak nilai etis dan positif seperti membuang lebih sedikit, hanya menggunakan sebanyak yang Anda butuhkan, mengurangi polusi, dan membantu orang lain.

Anda akan mempromosikan kehidupan hijau melalui penggunaan pupuk dan pestisida alami saja.

Lebih mandiri

Permakultur memungkinkan petani atau tukang kebun untuk memiliki lebih banyak jenis tanaman di lahan mereka. Ini memberi Anda kemandirian untuk dapat menumbuhkan apa pun yang Anda inginkan atau butuhkan untuk dimakan.

Jika ada sisa ekstra, Anda selalu dapat mempelajari cara menyimpannya untuk digunakan nanti.

Berlaku untuk sistem yang ada

Sistem pertanian dan lahan yang ada dapat dialihkan ke prinsip-prinsip permakultur. Di mana pun Anda biasanya dapat menanam, makanan dapat digunakan untuk permakultur dalam skala besar atau kecil.

Praktik Umum Permakultur

Dalam beberapa dekade sejak Holmgren pertama kali menulis tentang permakultur, berbagai macam teknik dan praktik baru yang berada di bawah payung umum permakultur telah bermunculan dan dimasukkan dalam topik ini.

Berikut adalah beberapa subkategori permakultur yang lebih umum.

1) Agroforestri

Agroforestri adalah pendekatan permakultur yang menggabungkan pohon atau semak bersama dengan ternak atau tanaman. Nama tersebut berasal dari kombinasi pertanian dan kehutanan.

Kedua bidang yang tampaknya terpisah ini bekerja sama untuk menciptakan sistem yang lebih berkelanjutan, sehat, menguntungkan, dan produktif.

Di bawah judul agroforestri, Anda memiliki pertanian hutan, yang benar-benar merupakan topik permakultur secara keseluruhan. Tetapi ide dasarnya adalah menggunakan sistem tujuh lapis untuk menciptakan hutan makanan Anda.

Ini termasuk lapisan kanopi, lapisan pohon rendah, lapisan semak, lapisan herba, rizosfer, lapisan penutup tanah, dan lapisan vertikal.

Ini dirancang untuk meniru hutan yang terjadi secara alami, tetapi menggunakan pohon kacang dan buah-buahan, sayuran, rempah-rempah, dan tanaman lain yang berguna bagi manusia.

Sistem agroforestri lainnya termasuk silvopastoral dan silvoarable. Sistem silvopastoral menggabungkan pohon dengan ternak yang mencari makan, sedangkan silvoarable menggabungkan pohon dengan tanaman pendamping.

Penanaman lorong adalah teknik agroforestri lain yang melibatkan budidaya makanan, tanaman khusus, atau hijauan di antara barisan pohon yang lebar.

Seperti yang Anda bayangkan, ada banyak tumpang tindih antara berbagai jenis agroforestri ini dan mereka memiliki banyak kesamaan, sehingga garisnya tidak selalu jelas.

Misalnya, penanaman lorong dapat digunakan sebagai bagian dari sistem silvoarable.

Kesamaan dari semua jenis wanatani adalah dapat membantu meningkatkan produksi tanaman, mendiversifikasi pendapatan pertanian, dan memberikan perlindungan dan manfaat lain bagi tanaman.

Memiliki pohon pinang di samping ternak yang mencari makan berarti Anda mendapatkan manfaat penghasilan tambahan dari kacang yang Anda kumpulkan.

Pohon memberikan perlindungan dari angin, hujan dan elemen lain untuk ternak dan mengurangi risiko kematian. Dan hewan menghasilkan limbah saat mereka menempa yang pada gilirannya menyuburkan pohon dan meningkatkan kapasitas produksi mereka.

Contoh budaya di seluruh dunia yang menggabungkan pertanian dengan kehutanan sangat umum. Mereka membentang ratusan tahun atau lebih, dari Asia Tenggara hingga Amerika Utara.

  • Pelajari lebih lanjut teknik agroforestri dalam Panduan Utama dan Contoh Agroforestri ini.

2) Hügelkultur

Hügelkultur adalah bahasa Jerman yang berarti "budaya bukit." Ini adalah teknik di mana sejumlah besar kayu dikubur untuk meningkatkan kemampuan retensi air tanah.

Kayu yang membusuk ini bertindak seperti spons untuk menahan air yang meresap ke dalam tanah. Seringkali bahan tanaman yang dapat dikomposkan ditanam di atas gundukan dan akhirnya dikomposkan ke dalam tanah juga.

Hügelkultur adalah cara yang bagus untuk mengikuti prinsip permakultur dalam menangkap dan menyimpan energi.

Air selama musim hujan terperangkap di dalam kayu bawah tanah, yang seringkali dapat menampung volume yang cukup untuk membantu tanaman tetap hidup bahkan melalui musim kemarau yang panjang.

Praktik ini merupakan alternatif yang bagus untuk membakar puing-puing kayu dan kayu lain yang tidak diinginkan. Alih-alih melepaskan karbon ke atmosfer saat dibakar, karbon kayu akan diserap kembali ke tanah.

Gundukan Hügelkultur biasanya memiliki umur 5 atau 6 tahun sebelum kayu benar-benar membusuk dan prosesnya perlu diulang lagi.

3) Memanen Air Hujan dan Air Abu-abu

Alih-alih hanya membiarkan air hujan mengalir dari tanah Anda, Anda dapat mengumpulkan dan menyimpannya untuk digunakan nanti. Ini mewujudkan prinsip permakultur "menangkap dan menyimpan energi".

Sebagian besar air hujan dikumpulkan dari atap. Rumah, lumbung, dan bangunan lain di pertanian Anda kemungkinan sudah memiliki saluran yang mengumpulkan dan memindahkan air dari bangunan.

Untuk memanen air hujan, Anda hanya perlu memasang tangki besar ke downspout Anda untuk mengumpulkan air ini, bukan membiarkannya meresap ke dalam tanah dan terbuang percuma.

Metode penangkapan air lainnya adalah pemanenan air hujan. Ini berbeda dari pemanenan air hujan karena berurusan dengan pengumpulan air hujan dari anak sungai, saluran air, dan saluran air lainnya, bukan dari atap.

Salah satu cara petani dapat membuat sistem pemanenan air hujan adalah dengan membuat waduk atau penampung air di dasar bukit. Ini akan menangkap sebagian besar air yang mengalir menuruni lereng bukit.

Keuntungan dari pemanenan air hujan dibandingkan pemanenan air hujan adalah volume air yang jauh lebih besar daripada yang dapat dilakukan pemanenan air hujan. Kelemahannya adalah mengumpulkan lebih banyak polutan.

Untuk mengurangi hal ini, biasanya batu dan lumpur dimasukkan ke dalam bukit untuk menyaring sebagian air sebelum tiba di waduk.

Baik air hujan maupun air hujan dapat digunakan untuk berbagai aplikasi, termasuk air untuk irigasi dan peternakan, serta bahkan air minum jika diolah terlebih dahulu dengan benar.

Untuk apa air akan digunakan menentukan sejauh mana air itu perlu diolah. Air perlu disaring, didesinfeksi, dan disaring sebelum dapat diminum oleh manusia.

Salah satu sumber terakhir dari air yang dapat digunakan kembali di pertanian adalah greywater. Ini adalah air yang berasal dari aktivitas di rumah atau di sekitar pertanian seperti mandi, mencuci piring, atau mencuci pakaian.

Air ini berbeda dan dipisahkan dari blackwater toilet atau sistem septik, yang sulit untuk digunakan kembali.

Greywater tidak dapat digunakan kembali untuk air minum karena mengandung sabun dan deterjen, tetapi dapat digunakan untuk irigasi lanskap dan keperluan lainnya.

Kotoran manusia dapat dimanfaatkan kembali, meskipun prosesnya lebih sulit dan kurang praktis. Dua pendekatan yang paling umum adalah pengomposan atau menggunakan bahan untuk membuat biogas.

Biogas adalah metana dari kotoran manusia yang dapat digunakan sebagai bahan bakar untuk memasak atau memanaskan.

Bahkan setelah pengomposan, tidak disarankan untuk menggunakan kotoran manusia pada tanaman karena risiko tinggi kontaminasi patogen dan bakteri, meskipun mereka dapat digunakan pada pohon dan semak belukar.

Mendapatkan toilet pengomposan yang disetujui oleh otoritas sanitasi setempat bisa menjadi cobaan berat, sehingga jarang digunakan.

4) Penggembalaan Sel

Penggembalaan biasanya dipandang sebagai kegiatan negatif yang memiliki kemampuan merusak lingkungan jika tidak dilakukan secara bertanggung jawab. Dan memang benar bahwa membiarkan ternak merumput di suatu area dapat memiliki konsekuensi negatif.

Di bawah permakultur, penggembalaan sel (juga disebut penggembalaan rotasi) adalah metode yang disukai. Ini melibatkan pemindahan kelompok ternak secara teratur di antara ladang, padang rumput, atau hutan yang berbeda.

Baik hewan ruminansia (seperti sapi, kambing, dan domba) atau hewan non-ruminansia (seperti babi, kelinci, atau kawanan angsa) dapat digunakan secara efektif untuk penggembalaan sel.

Jika dilakukan secara bertanggung jawab, gangguan yang disebabkan oleh hewan penggembalaan sebenarnya dapat mendorong ekologi yang lebih baik dan memungkinkan tanaman untuk tumbuh kembali lebih cepat.

Penggembalaan sel melibatkan pemantauan dan pemantauan ternak secara ketat dan bagaimana mereka berinteraksi dengan tanah.

Tanaman membutuhkan istirahat yang cukup di antara penggembalaan, jadi penting bahwa suatu area mendapat waktu istirahat untuk tumbuh kembali setelah digembalakan.

Namun, Anda juga tidak ingin terlalu mengistirahatkan suatu area atau tanaman dapat mengalami lignifikasi (menjadi berkayu), sehingga menurunkan produktivitas. Jadi ini adalah tindakan penyeimbangan yang rumit.

Bahkan para vegan dan lainnya yang menentang penggunaan hewan untuk daging, susu, atau serat masih dapat memelihara ternak untuk penggembalaan dengan menggunakan apa yang disebut penggembalaan konservasi.

Ini adalah praktik menggunakan hewan seperti domba dan kambing untuk memakan tanaman invasif, atau membiarkan mereka mengganti mesin pemotong rumput Anda agar rumput tetap pendek. Kesejahteraan hewan dimaksimalkan, karena mereka diawasi secara ketat.

Peternak dapat memastikan ternaknya mendapatkan kualitas dan kuantitas air yang cukup, dan nutrisinya dapat dikelola dan suplementasi diberikan sesuai kebutuhan.

Pertanian konservasi menyediakan lingkungan stres rendah bagi hewan peliharaan sekaligus memungkinkan mereka berkontribusi secara produktif ke peternakan dan mendapatkan penghasilan.

5) Mulsa Lembaran

Banyak petani dan tukang kebun sudah menggunakan mulsa, yaitu segala jenis penutup pelindung yang ditempatkan di atas tanah untuk menahan air dan mencegah pertumbuhan gulma.

Serpihan kayu, kardus, plastik, batu, dan bahan lainnya semuanya biasa digunakan.

Mulsa lembaran adalah teknik tanpa penggalian organik yang mencoba meniru penumpukan tanah yang terjadi secara alami di hutan, yaitu bagaimana daun menutupi tanah.

Praktek mulsa lembaran juga kadang-kadang disebut sebagai "berkebun lasagna" karena menggunakan banyak lapisan bahan bergantian. Pada penampang melintang, lahan yang telah diberi mulsa lembaran akan terlihat seperti potongan lasagna.

Paling umum, mulsa lembaran menggunakan lapisan bahan "hijau" dan "coklat" secara bergantian. Bahan coklat termasuk daun jatuh, kertas dan karton robek, jarum pinus, serpihan kayu, dan jerami.

Bahan hijau termasuk pupuk kandang, potongan rumput, selubung cacing, sisa sayuran, jerami, ampas kopi, dan kompos.

Di mana saja dari 5 hingga 10 lapisan bahan dapat digunakan. Mulsa lembaran Anda harus selalu ditutup dengan jerami atau serpihan kayu.

Mulsa lembaran membantu menambahkan nutrisi dan bahan organik ke tanah, menekan pertumbuhan gulma, menjaga suhu dan melindungi dari embun beku, mengurangi erosi dan penguapan, dan menyerap curah hujan.

6) Bangunan Alami

Bangunan alami adalah pendekatan yang lebih berkelanjutan untuk konstruksi daripada pergi ke toko perangkat keras lokal Anda atau halaman kayu untuk bahan.

Dalam sistem permakultur, Anda harus berusaha untuk menggunakan sebanyak mungkin bahan daur ulang atau bahan bekas.

Ada banyak sumber daya terbarukan di tanah yang mungkin dapat Anda manfaatkan dalam proyek pembangunan Anda berikutnya.

Tanah liat, batu, kayu, alang-alang, jerami, dan pasir adalah semua bahan yang tersedia yang diabaikan oleh kebanyakan orang.

Misalnya, lapisan tanah bawah, air, jerami, dan kapur dapat digabungkan untuk membuat tongkol. Bahan bangunan ini sangat murah, tetapi juga tahan api, tahan terhadap aktivitas seismik, dan cukup kuat untuk membangun seluruh rumah.

Meski terbuat dari bahan alami, tongkol sangat tahan terhadap pelapukan. Dengan perawatan yang tepat, struktur tongkol akan bertahan lama.

Bahkan, rumah tongkol tertua yang masih berdiri diperkirakan berusia 10.000 tahun. Lumayan, mengingat biaya untuk membangun rumah tongkol kecil hanya sekitar $5.000 hingga $10.000.

Cob juga memungkinkan beberapa arsitektur yang sangat unik yang tidak mungkin dilakukan dengan batu bata atau bahan bangunan tradisional lainnya, karena Anda dapat membentuknya seperti tanah liat menjadi bentuk apa pun yang Anda inginkan.

Adobe adalah bahan lain yang mirip dengan tongkol yang digunakan di seluruh dunia, dari Meksiko hingga Timur Tengah.

Bahan yang kurang alami seperti ban juga dapat digunakan untuk konstruksi. Rumah Earthship adalah jenis pelindung bumi surya pasif yang dibangun dengan menumpuk ban yang diisi dengan tanah untuk membentuk dinding, dan kemudian menutupinya.

Ini bisa menjadi cara yang bagus untuk menggunakan kembali ban bekas yang jika tidak akan berakhir di tempat pembuangan sampah atau dibakar. Jendela kaca bekas juga sering digunakan dengan cara yang sama daripada membeli yang baru.

7) Pertanian Tanpa Pengolahan atau Pengolahan Minimum

Pertanian minimal atau tanpa pengolahan bertujuan agar tanah tidak terganggu. Alih-alih memecah tanah sebelum ditanam, itu dibiarkan begitu saja.

Ini membantu menahan air, mencegah karbon meninggalkan tanah, meningkatkan kualitas tanah, dan mengurangi jumlah benih gulma yang dibawa lebih dekat ke permukaan untuk berkecambah.

Pertanian konvensional mengganggu tanah. Ini memungkinkan karbon dioksida ke atmosfer dan mengoksidasi tanah secara berlebihan.

Penggemburan tanah seperti ini juga dapat menyebabkan erosi dan limpasan unsur hara, serta menghancurkan jaringan jamur yang menguntungkan di dalam tanah.

Dengan teknik yang tepat, pengolahan tanah adalah sesuatu yang dapat diminimalkan, atau bahkan berpotensi dihilangkan seluruhnya untuk beberapa sistem.

8) Tumpangsari dan Penanaman Pendamping

Tumpangsari adalah penggabungan dua atau lebih jenis tumbuhan ke dalam suatu areal yang saling menguntungkan satu sama lain.

Salah satu contohnya adalah penanaman pendamping, di mana tanaman dan rempah-rempah berbau harum seperti kemangi, oregano, daun bawang, atau bawang putih di samping tanaman utama seperti tomat, wortel, atau kubis.

Hama membenci bau banyak tanaman pendamping yang berbau tajam ini. Tidak hanya itu, beberapa dari mereka benar-benar meningkatkan pertumbuhan dan rasa tanaman yang dipasangkan dengan mereka juga.

Lainnya melonggarkan tanah atau memberikan manfaat lain.

Anda perlu mencari teman tanaman yang berbeda dan merencanakan taman Anda dengan hati-hati.

Sementara banyak tanaman bekerja dengan baik jika dikombinasikan dengan tanaman lain, ada tanaman lain yang tidak cocok karena mereka membutuhkan nutrisi yang sama, atau karena alasan lain.

Misalnya, wortel tidak suka ditanam di dekat adas, sage menarik hama yang memakan mentimun, dan kebanyakan tanaman tidak suka ditanam di dekat adas.

9) Taman Pasar

Berkebun pasar adalah langkah menarik dari pertanian tradisional, yang dilakukan di lahan yang luas jauh di pedesaan, ke lahan yang lebih kecil yang kadang-kadang bahkan terletak di lingkungan perkotaan.

Seperti namanya, tukang kebun pasar sering menjual produk mereka di pasar petani, meskipun beberapa mungkin juga memasok restoran dan toko kelontong secara langsung.

Di pasar berkebun, tanaman komersial ditanam secara intensif dalam skala kecil (biasanya kurang dari satu hektar lahan.)

Seorang tukang kebun pasar dapat menghasilkan sebanyak $100.000 per tahun sambil menanam hanya di lahan seluas seperempat acre. Permakultur dan praktik berkelanjutan lainnya adalah bagian besar dari apa yang memungkinkan hal ini.

  • Lihat ide pertanian skala kecil ini yang dapat Anda kembangkan di pertanian Anda.

Pentingnya Desain Kebun Permakultur

Permakultur sangat penting, karena saat ini, ini adalah satu-satunya sistem produksi pangan yang kita miliki yang melampaui keberlanjutan.

Pertanian konvensional cenderung tidak berkelanjutan sama sekali, jadi itu bukan sesuatu yang bisa diukur. Sungguh kita harus menetapkan standar keberlanjutan karena itulah yang diperlukan umat manusia untuk bertahan hidup dalam jangka panjang.

Tapi sungguh kami berusaha untuk sistem produksi pangan yang akan memberikan hasil positif bersih. Jika tidak, populasi manusia tidak akan dapat tumbuh dan semua kebutuhan pangannya tetap terpenuhi.

Jadi, tujuan permakultur adalah merancang sistem di mana lebih banyak energi yang diambil dari sistem selama masa pakainya daripada yang harus Anda masukkan.

Biasanya, ini melibatkan bekerja dengan sistem loop tertutup yang menggabungkan produk limbah kembali ke dalam sistem.

Permakultur dapat beradaptasi. Ini terus dikembangkan dan petani permakultur terus berusaha menemukan cara yang lebih baik dan lebih efisien dalam melakukan sesuatu, dan untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang alam.

Keanekaragaman hayati tumbuh subur di bawah permakultur. Kita tidak harus mengorbankan perusakan hutan dan habitat lain untuk tumbuhan dan hewan liar, hanya untuk menghasilkan makanan atau mendapatkan penghasilan.

Ini adalah cara orang hidup lebih bersimbiosis dan berkelanjutan, dan menjadi penjaga lingkungan yang lebih baik sambil tetap memenuhi kebutuhan kita sendiri.

  • Pelajari lebih lanjut tentang gaya hidup petani, pelajari apa itu wisma, dan mengapa Anda harus memulai wisma.

Sejarah Permakultur

Permakultur seperti yang kita kenal sekarang ini awalnya dikembangkan oleh David Holmgren dan Bill Mollinson dari Australia pada tahun 1970-an.

Itu terjadi sekitar satu dekade setelah dunia mulai belajar tentang bahaya pestisida seperti DDT dan ancaman yang ditimbulkannya terhadap manusia dan lingkungan.

Istilah ini berasal dari gabungan kata "permanen" dan "pertanian" karena dirancang untuk menciptakan sistem yang berkelanjutan (dengan kata lain, permanen).

Itu adalah salah satu sistem pertanian pertama yang dirancang di mana kami mulai memahami bahwa tindakan lokal dapat memiliki dampak global.

Meskipun Holmgren dikreditkan dengan mempopulerkan permakultur, perlu dicatat bahwa beberapa karya tentang topik seperti agroforestri dan pertanian hutan telah ada sejak tahun 1930-an atau sebelumnya, dan catatan tidak tertulis tentang teknik serupa kemungkinan besar berasal lebih jauh dari itu.

Pertanyaan Umum

T:Apa perbedaan antara permakultur dan pertanian organik?

J: Pertanian organik berarti tidak menggunakan pupuk kimia, pestisida, atau organisme hasil rekayasa genetika.

Permakultur mencakup praktik pertanian organik, tetapi lebih dari itu dan menjabarkan sistem yang lebih besar tentang bagaimana pertanian harus terstruktur, bagaimana mengurangi limbah, dan pertimbangan penting lainnya juga.

T:Apa perbedaan antara hortikultura dan permakultur?

J: Hortikultura hanya mengacu pada penanaman tanaman untuk konsumsi komersial, biasanya sayuran. Ada beberapa tumpang tindih, dan bagian dari permakultur dapat diklasifikasikan sebagai hortikultura.

Tetapi hortikultura juga berlaku untuk teknik pertanian lain seperti monokultur, dan permakultur mencakup hal-hal seperti memelihara ternak yang bukan bagian dari hortikultura.

T:Di mana saya dapat menemukan peternakan permakultur di dekat saya?

J: Banyak peternakan permakultur sangat ingin menunjukkan pekerjaan hebat yang mereka lakukan kepada publik dan mengizinkan pengunjung. Tetapi tidak selalu ada satu direktori di mana Anda dapat mencari untuk menemukan peternakan permakultur di daerah Anda.

Saya sarankan melakukan pencarian Google untuk "permaculture farm + (kota Anda)" untuk menemukan peternakan di daerah Anda. Banyak dari mereka akan memiliki situs web atau halaman media sosial tempat Anda dapat menghubungi mereka untuk mempelajari lebih lanjut.

Pemikiran Akhir

Permakultur adalah cara yang bagus untuk terus menghasilkan hasil tinggi dan mempertahankan tingkat produktivitas Anda saat ini, bahkan jika Anda beralih dari model atau sistem pertanian yang lebih konvensional.

Ini memberikan sistem pertanian yang lebih ramah lingkungan dan berkelanjutan dengan mengambil pendekatan yang lebih holistik untuk mengelola ternak dan tanaman.

Permakultur tidak hanya sama menguntungkannya dengan pertanian konvensional, tetapi juga seringkali lebih mudah dan tidak terlalu padat karya.

Ini karena dengan menggunakan 12 prinsip permakultur, Anda membiarkan alam bekerja untuk Anda, alih-alih mencoba melawannya.

Siap untuk mempelajari lebih lanjut tentang permakultur? Lihat daftar buku permakultur terbaik kami untuk dibaca.


()

Teknologi Pertanian
Pertanian Modern
Pertanian Modern