Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

Bisakah Saya Memelihara Hewan Ternak di Properti Saya?

Daerah pedesaan berkembang pesat dan berkembang pesat, jadi, jika Anda telah pindah ke rumah pinggiran kota dengan halaman yang luas, wajar untuk memikirkan apakah Anda dapat memelihara hewan ternak atau tidak. Tidak bisa untuk tujuan komersial tetapi cukup untuk memberi makan orang yang dicintai.

Karena gerakan makanan ke meja semakin populer di seluruh dunia, banyak penduduk perkotaan dan pedesaan tertarik untuk menjalankan pertanian kecil mereka sendiri.

Penting untuk mengetahui terlebih dahulu apa yang dikatakan undang-undang tentang penghuni yang memelihara hewan ternak di properti.

Dapatkah Saya Memelihara Hewan Ternak di Properti Saya?

Itu tergantung pada ukuran properti, kesesuaian, dan undang-undang serta peraturan negara bagian tempat Anda tinggal. Beberapa negara bagian dan wilayah mengizinkan pemilik tanah untuk memelihara hewan ternak sebagai hewan peliharaan di lahan kurang dari 5 hektar.

Meskipun undang-undangnya berbeda untuk wilayah yang berbeda, jika penghuni diizinkan untuk memelihara ternak atau hewan lain di properti Anda, maka ia harus memenuhi persyaratan ini.

  • Minimal 2 hektar lahan diperlukan untuk memelihara hewan besar seperti kuda, sapi, kambing, domba, atau babi, dengan masing-masing hewan membutuhkan satu hektar lahan.
  • Lebih mudah memelihara unggas dan hewan kecil lainnya seperti kelinci, marmut, dan lain-lain dengan rasio hewan terhadap areal yang sesuai. 2 hewan kecil dewasa dapat disimpan per hektar di properti kurang dari 2 hektar. Pelihara 4 hewan kecil dewasa per acre di properti yang lebih besar dari 2 acre.

Memiliki pekarangan yang besar dan indah seluas lebih dari 5 hektar, pemilik properti dapat memelihara ternak dengan luas kandang kurang dari satu hektar.

Sampah harus dibuang jauh dari jalan umum dan area pemukiman.

Peliharaan Hewan Ternak Di Daerah Pedesaan

Banyak penduduk kota yang pindah ke pedesaan untuk menikmati kehidupan yang damai dan tenang. Lahan besar di daerah pedesaan dibagi menjadi 5 hingga 100 hektar.

Tidak ada atau lebih sedikit batasan untuk memelihara ternak dan hewan ternak lainnya di properti pedesaan pribadi. Cukup putuskan hewan mana yang cocok untuk lahan kecil dan kemungkinan besar akan menguntungkan Anda.

Menurut University of Missouri, tidak ada batasan ketat pada jumlah hewan yang dapat dipelihara di tanah pedesaan. Namun, pemilik tanah perlu memahami kepemilikan hewan yang bertanggung jawab.

Peternak juga perlu menjaga kebutuhan dasar hewan seperti pakan, air, tempat tinggal, dan aktivitas fisik. Selain itu, pastikan properti Anda cocok untuk hewan ternak.

Peliharaan Hewan Ternak di Perkotaan

Memelihara hewan ternak besar di properti perkotaan sangat sulit, tidak hanya dari segi hukum tetapi juga perawatannya. Beberapa negara bagian tidak mengizinkan hewan ternak di properti perkotaan di dekat area komersial.

Selain hukum, pemilik tanah perlu mempertimbangkan ukuran dan kesesuaian properti, jenis hewan ternak, perumahan, pagar, penyimpanan pakan dan kotoran (jauh dari pemukiman), pembuangan limbah, dan drainase. pelajari biaya memulai pertanian.

Peraturan tentang Memelihara Ternak di Properti Anda

Setelah Anda membeli properti, Anda tergoda untuk memelihara hewan sebagai hewan peliharaan atau menjalankan peternakan mini.

Peternakan ternak dan hewan lainnya diatur di tingkat lokal, negara bagian, dan/atau federal. Unggas, ternak, unta semuanya diatur secara berbeda.

Sayangnya, tidak ada jawaban yang memuaskan untuk pertanyaan ini, pemilik tanah perlu mempelajari hukum setempat sebelum berinvestasi pada hewan, peralatan pertanian, pakan, dan pagar. Izin untuk memelihara hewan ternak juga tergantung pada apakah properti tersebut dikategorikan sebagai “pertanian” atau “perumahan”. Pelajari Peternakan vs Peternakan

Meneliti Hukum Setempat Tentang Memelihara Hewan Ternak

Saat meneliti peraturan setempat tentang memelihara hewan ternak, tempat pertama yang harus dihubungi adalah dewan zonasi atau kantor zonasi setempat.

Anda akan diberi tahu tentang zonasi properti dan mereka mungkin mengarahkan Anda ke kantor atau dinas kota terkait untuk mengetahui apakah Anda boleh memelihara hewan di properti Anda atau tidak.

Pemikiran Akhir

Potensi jebakan hukum dan sosial dari memelihara hewan di properti pribadi cukup mengecilkan hati. Aspek hukum dan sosial memiliki hewan di darat sangat terbatas sehingga orang mungkin menyerah pada upaya ini sama sekali.

Jika Anda tidak ingin melakukan pengawasan ketat dalam menjalankan pertanian kecil, lakukan saja inisiatif perawatan yang lebih mudah dan lebih rendah, seperti menanam tanaman herba atau kebun sayur.


()

Tanah pertanian
Pertanian Modern
Pertanian Modern