Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

Perempuan Memetakan Jalur Baru di Perairan yang Berubah

Saat itu pukul 11:50 pada hari yang beruap di Biloxi, Mississippi ketika kami istirahat untuk makan siang di Oyster South Symposium. Aku menuju kamar mandi sebelum mengambil makanan. Di sebelah saya, Deborah “Oyster Mom” Keller mencuci tangannya. "Ketika ada antrean di toilet wanita di acara-acara ini, saya akan tahu kami sudah tiba," dia menyindir.

Dia benar. Bar, restoran, dan konser semuanya memiliki barisan meliuk-liuk wanita yang menunggu tempat di kamar kecil tetapi tidak di acara akuakultur—yaitu, belum.

Pekerjaan Tak Terlihat

Pada pukul 6:30 pagi di bulan April yang berangin, dikelilingi oleh laut yang bergejolak, pemilik Stonington Kelp, Suzie Flores, menghitung berapa banyak rumput laut yang harus diambil dari jalurnya saat dia pergi ke peternakan rumput lautnya, yang terletak 40 menit di lepas pantai di sisi Connecticut. Suara Pulau Panjang. "Kemarin, kami membawa 100 pound," katanya. “Selanjutnya datang mengemasnya untuk pesanan, menandainya dan memasukkannya ke dalam lemari es. Kemudian dokumen dimulai. Saya memiliki log panen untuk diisi dengan merinci berapa banyak saya mengambil area apa. ”

Petani rumput laut juga menurunkan produknya ke restoran yang jauh dan luas. “Saya tidak memiliki seseorang yang mau turun dan membeli semua rumput laut saya dalam satu pembelian di dermaga. Kami tidak memiliki skala infrastruktur seperti itu [di Connecticut], ”katanya. Tidak diperhitungkan dalam tugas-tugas itu adalah waktu yang dia habiskan untuk mendidik koki baru tentang produknya, melalui panggilan telepon untuk memasarkan rumput laut gula, dan memuji manfaat lingkungan dari budidaya rumput laut kepada siapa saja yang mau mendengarkan.

Suzie Flores menanam rumput laut gula di lepas pantai Connecticut. Foto oleh Shelby Vittek.

Flores adalah sebuah anomali dalam cerita yang lebih besar tentang perempuan di bidang perikanan dan akuakultur. Menurut angka FAO, dari hampir 60 juta orang yang terlibat dalam sektor primer industri perikanan dan akuakultur, hanya 14 persen yang perempuan. Namun, jika Anda melihat peran sekunder seperti akuntansi, pemrosesan, dan pemasaran, partisipasi perempuan seimbang. Mereka menempati peran pemanenan langsung dan pengambilan keputusan paling sedikit. Karena sebagian besar data yang dikumpulkan pada industri berkorelasi dengan operasi khusus panen, partisipasi perempuan dalam rantai nilai, yang sebagian besar dibatasi pada peran pra dan pasca panen, menjadi tidak terlihat.

Di luar cuaca dan pekerjaan fisik, pengasuhan anak—terutama selama pandemi, ketika begitu banyak anak disekolahkan dari rumah—menjadi masalah lain yang harus ditangani Flores. Dengan suaminya, James, sibuk dengan pekerjaan tongkang berbahaya dari marina mereka, anak-anak mereka menemani Flores di atas kapal ketika mereka tidak bisa pergi ke sekolah. “Rasanya seperti hal yang unik seperti wanita di mana saya berkata, 'Halo, datanglah ke peternakan saya, tetapi juga akan ada anak berusia lima tahun dan tujuh tahun yang berlarian,'” katanya.

Mengubah Narasi

Briana Warner, CEO dan presiden Atlantic Sea Farms, mendukung petani rumput laut seperti Flores hanya beberapa negara bagian di Maine. Dia bersandar pada latar belakangnya dalam pembangunan ekonomi dan pengalaman sebagai diplomat di Dinas Luar Negeri untuk menavigasi perairan yang berubah dari akuakultur. Bagi Warner, ketertarikan pada industri ini datang dari keinginan untuk membantu masyarakat yang bergantung pada ekonomi biru beradaptasi dalam menghadapi perubahan iklim.

Dan model Atlantic Sea Farms berhasil. Ini memasok benih, tas panen, jaminan pembelian produk, pengambilan di dermaga dan menyediakan truk untuk menjalankan pengiriman dan semua logistik. Kemudian menggunakan rumput laut untuk membuat produk yang dapat dimakan seperti salad rumput laut yang difermentasi, kubus smoothie rumput laut, kimchi rumput laut, rumput laut dan asinan kubis bit dan burger rumput laut yang akan segera dibuat. Pekerjaan petani, kata Warner, "adalah menanam rumput laut dan menanamnya dengan sangat baik."

Briana Warner, CEO dan presiden Atlantic Sea Farms. Foto milik Atlantic Sea Farms.

Atlantic Sea Farms merekrut dari industri lobster. “Kami bekerja dengan orang-orang yang kami anggap sebagai pemimpin, duta besar yang baik untuk industri kesehatan, duta besar yang baik untuk masa depan.” Tapi seperti daerah perikanan dan akuakultur lainnya, kebanyakan laki-laki. Dari 27 peternakan mitra, hanya tiga yang dimiliki perempuan.

Meskipun keragaman bukanlah tempat yang diinginkannya di industri secara keseluruhan, organisasi Warner menampilkannya di setiap level, dimulai dari dirinya sendiri. “Dewan kami tiga perempuan, dua laki-laki. Manajer pasokan kami, yang membantu petani mengatur semua peralatan mereka, melakukan aplikasi sewa mereka, [menjalankan] jaringan pertanian kami, adalah seorang wanita, ”kata Warner.

Sebuah posting pekerjaan baru-baru ini untuk seorang teknisi pertanian laut menghasilkan 15 aplikasi, 13 di antaranya berasal dari wanita muda. Warner percaya bahwa kita berada pada titik kritis untuk keragaman gender dalam akuakultur dan mungkin otomatisasi memegang kunci untuk melawan beberapa hambatan fisik. Di Kanada, misalnya, bagian dari peternakan salmon menjadi kurang tentang kekuatan fisik dan lebih banyak tentang otomatisasi, mempersempit kesenjangan gender.

“Saya pergi ke tempat pembuatan bir minggu lalu dan wanita muda ini mendatangi saya. Dia berkata, 'Apa yang kalian lakukan sangat menginspirasi. Anda menunjukkan kepada wanita apa yang bisa mereka lakukan,'” kata Warner. “Dan saya pikir bukan untuk itu saya melakukan ini. Saya melakukan ini untuk membantu nelayan melakukan diversifikasi dalam menghadapi perubahan iklim.” Namun, melalui teladannya, wanita muda di mana pun melihat bahwa mereka juga dapat memimpin dalam industri akuakultur.

Adaptasi dan Membangun Komunitas

Sedikit lebih dari satu jam ke utara di Casco Bay, Maine, Emily Selinger, seorang wanita air yang sudah lama bekerja, bertani tiram.

Seperti rumput laut, budidaya tiram membantu lingkungan dengan menyaring dan menyerap karbon. Tetapi otonomi industri inilah yang menarik Selinger. “Saya menyadari bahwa tempat paling bahagia bagi saya adalah memanggil diri saya sendiri,” katanya. “Meskipun saya memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam kehidupan harian dan mingguan saya menjalankan bisnis ini, tidak ada tekanan dan ketegangan dari lingkungan kerja yang didominasi pria yang sangat intens itu. Ada semacam persaingan dalam skala yang lebih luas di antara industri budidaya tiram kami, tetapi pada saat yang sama, saya tidak bersaing untuk membuat diri saya merasa sebaik atau sekuat rekan kerja atau rekan pria.”

Tantangan khusus yang dihadapi beberapa wanita saat mengangkut dan menjatuhkan tas tiram besar memperumit rencana Selinger, tetapi dia beradaptasi. “Menggunakan kandang dan alat berat tidak bekerja untuk tubuh saya. Saya harus mengurangi semuanya. Saya menggunakan tas mengambang. Saya bekerja di perairan dangkal saat air surut dan keluar dari kapal,” katanya.

Foto milik Atlantic Sea Farms.

Di luar peralatan yang dibuat untuk laki-laki, laporan Perikanan dan Akuakultur Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 2020 menguraikan kebutuhan untuk “meningkatkan akses ke kredit, keuangan, dan asuransi… khususnya bagi pengusaha dan operator perempuan dari kelompok yang kurang beruntung.” Seperti peralatan yang dirancang untuk industri yang didominasi laki-laki, dukungan finansial tetap menjadi penghalang kesetaraan dalam akuakultur.

Pindah ke Forgotten Coast Florida, Deborah Keller bekerja di Oyster Bay. Dia datang ke pertanian di kemudian hari setelah karir 29 tahun dalam penggalangan dana donor utama dan hubungan pemerintah dengan Nature Conservancy. “Suami saya memiliki bisnis sendiri, jadi saya dan perahu yang saya beli dari Craigslist yang saya tidak tahu cara mengemudi,” kenangnya. “Saya seorang gadis Pennsylvania, dilemparkan ke Teluk Meksiko dengan perahu Carolina di luar sana dalam segala cuaca, mempelajari arus dan pasang surut.”

Keller menawarkan ruang sewanya bagi petani yang sedang berkembang untuk menanam benih dan menguji industri akuakultur, serta berbicara di acara Kamar Dagang dan sekolah setempat untuk mempromosikan perempuan dalam akuakultur.

Menemukan Niche Anda

Di lepas Pantai Atlantik Florida, di daerah yang dikenal sebagai Pantai Harta Karun, Nicolette Mariano memiliki dan mengoperasikan salah satu dari hanya dua peternakan tiram di sisi negara bagian itu. Indian River Lagoon, tempat ia bertani, berfungsi sebagai pembibitan untuk segala hal mulai dari lobster, ikan, hiu banteng, hingga lumba-lumba, tetapi angin topan dan dampak manusia menghancurkan lamun yang menyediakan struktur untuk melahirkan dan melindungi dari pemangsa yang lebih besar. Tiramnya membantu membangun kembali habitat itu.

Mariano, puluhan tahun lebih muda dari siapa pun yang bekerja di sekitarnya, berkata, "Butuh waktu lebih dari setahun bagi orang-orang di sekitar sini untuk berhenti bertanya apakah saya sudah menyerah." Dan menyerah bukanlah sifatnya. Setelah menjalankan operasinya, Mariano menyadari bahwa dia harus mulai memproses tiramnya sendiri. Empat jam perjalanan melintasi negara bagian ke fasilitas terdekat memakan waktu dan bahan bakar yang sebenarnya bisa dihabiskan untuk air.

“Saya tidak pernah ingin berada di belakang mikroskop atau di bilik yang mengumpulkan data. Anda selalu melihat sesuatu yang baru di sini. Tahun lalu, saya menemukan lobster berduri remaja di peralatan kami. Saya pernah melihatnya di buku pelajaran, tetapi tidak pernah di air, ”katanya. Dorongan untuk pengalaman baru ditambah dengan pekerjaan yang memulihkan muara tempat dia dibesarkan membuat Mariano terus bergelut.

Peternakan tiram Florida Nicolette Mariano. Foto milik Treasure Coast Shellfish.

Di seluruh negara bagian di Cedar Key, Leslie Sturmer masuk ke akuakultur pada 1990-an untuk membantu para nelayan yang terlantar menemukan karier yang layak di atas air. Sturmer, agen Sea Grant untuk Big Bend, mengambil posisi dalam program pelatihan ulang yang memperkenalkan budidaya ikan kepada para nelayan yang kehilangan pekerjaan karena peraturan.

Infrastruktur yang disediakan oleh program yang didanai pemerintah federal itu meluncurkan industri akuakultur di pantai barat Florida. University of Florida menciptakan posisi ekstensi untuk mendukung industri kerang baru dan Stummer masih menempati posisi itu hingga hari ini. Namun, pada akhir pekan, dia bekerja di peternakan kerang yang dia ambil alih setelah suaminya meninggal lima tahun lalu.

Meskipun ada tim suami-istri di atas air, dia tetap menjadi satu-satunya petani kerang wanita solo di Cedar Key. Tetapi melalui pekerjaannya dengan Florida Sea Grant, dia melihat lebih banyak wanita seperti dia memasuki lapangan. “Asosiasi Kerang Nasional didominasi oleh wanita dan mereka melakukan penelitian yang sangat baik. Sungguh menakjubkan melihat semua wanita muda ini terjun ke bisnis ini,” kata Sturmer.

Imani Black, pendiri Minorities in Aquaculture (MIA). Foto milik MIA.

Pentingnya Representasi

Tidak hanya penting untuk melihat representasi gender yang lebih baik dalam akuakultur, tetapi keragaman ras juga penting. Representasi merupakan tantangan terbesar bagi anggota Imani Black's Minorities in Aquaculture. Black memulai organisasi nirlaba pada tahun 2021 untuk mendukung dan memberdayakan perempuan minoritas yang menghadapi hambatan dalam akuakultur karena gender dan ras.

“Kamu tidak bisa peduli tentang sesuatu yang tidak kamu ketahui. Melihat diri Anda dalam karier dan bagaimana Anda cocok dengan industri itu menciptakan percikan, ”kata Black. “Kami berada di ruang yang sangat baik untuk secara sengaja tentang magang dan peluang bagi wanita yang layak secara ekonomi. Tidak bisa hanya mencentang kotak bahwa kami memiliki kurikulum inklusi keragaman atau pernyataan keragaman.”

Black menemukan harapan di komunitas tempat dia mengelilingi dirinya. “Ada begitu banyak wanita badass di akuakultur saat ini yang membuka jalan bagi orang lain. Kami pemilik, petani, di lapangan, di tempat penetasan, membuat dampak pada industri, ”katanya. “Ketika semua wanita di akuakultur bersatu, kita bisa menjadi sangat kuat.”

Bagikan Tweet Sematkan Surel
()

Peternakan
Pertanian Modern
Pertanian Modern