Selamat Datang di Pertanian Modern !
home

Bagaimana Wabah Flu Burung Mempengaruhi Penjual Telur di Halaman Belakang

Pertama, Anda harus menahan burung Anda. Simpan mereka di dalam kandang atau lari, meskipun mereka tidak akan menyukainya. Kemudian, fokuslah pada diri Anda dan apa yang Anda kenakan. Miliki tempat cuci sepatu bot, sarung tangan ganti, mungkin satu set baju hanya untuk kandang ayam. Awasi gejalanya dan perkenalkan anak ayam baru ke kawanan dengan sangat hati-hati.

Sangat menegangkan untuk memikirkan semua cara burung dapat terpapar dengan Flu Burung Sangat Patogen (HPAI), yang saat ini menyebar ke seluruh AS dan di seluruh dunia. Operasi komersial besar telah dipaksa untuk memusnahkan seluruh ternak, termasuk satu pabrik telur di Iowa yang memusnahkan lima juta ayam dan peternakan Pennsylvania yang membunuh 1,4 juta burung setelah infeksi dikonfirmasi. Kebun binatang di seluruh negeri memindahkan burung ke dalam ruangan untuk perlindungan. Bahkan ada kasus penularan manusia baru-baru ini di Colorado.

Tetapi bukan hanya lokasi produksi komersial besar yang memiliki alasan untuk khawatir tentang wabah flu burung. Petani kecil dan produsen pekarangan juga berisiko, karena virus ini dapat menyerang 10.000 burung atau 10 burung dengan keganasan yang sama.

Foto milik Silver Fox Farm.

“Ini benar-benar membuat stres,” kata Maeg Yosef, pemilik Silver Fox Farm di Greenfield, Massachusetts. Yosef memiliki sekitar 120 ekor ayam untuk pembibitan dan produksi telur di peternakan kecilnya, dan dia menjual sekitar 1.000 telur sebulan selama musim aktifnya. Untuk membantu melindungi kawanannya, dia mendapatkan sertifikasi NPIP dan mengikuti rencana biosekuriti untuk melindungi unggasnya. Rencana Peningkatan Unggas Nasional adalah program sukarela yang diawasi oleh USDA yang menyatakan bahwa kawanan telah diuji dan terbukti bebas dari penyakit menular.

Rencana itu menjadi lebih ketat selama beberapa minggu terakhir. “Kami harus mengambil apa yang sudah kami lakukan dan meningkatkan permainan kami,” kata Yosef. Dia tidak menggembalakan burungnya secara bebas sekarang dan bertemu dengan semua pelanggannya di taman terdekat—tidak ada yang datang ke peternakan untuk dijual. Tapi itu tidak selalu menjadi pilihan bagi produsen kecil.

“Kami menjual sebagian besar telur dari teras depan kami,” kata Emily Travis dari Endless Mountains Ranch di Brackney, Pennsylvania. Peternakannya sebagian besar berfokus pada beternak babi dan sapi, dengan hanya 50 ayam dan beberapa kalkun saat ini. Jadi, bagi Travis, cara terbaik untuk menjual telur peternakan adalah dengan tanda kecil dan penjemputan di depan pintu.

Pengaturan semacam itu cukup umum untuk produsen telur di halaman belakang. Mungkin ada kios pertanian pinggir jalan atau tanda di ujung jalan masuk—dengan operasi kecil, seringkali tidak masuk akal untuk memperluas lebih dari itu. Dan dengan jumlah penjual telur di halaman belakang yang meningkat secara dramatis selama pandemi, itu juga berarti wabah HPAI saat ini adalah pengalaman baru bagi banyak orang. Epidemi flu burung besar terakhir terjadi pada 2014 hingga 2015, ketika 50 juta burung dimusnahkan di AS.

Pada saat publikasi, ada kasus HPAI yang dilacak di 34 negara bagian, dengan kawanan ternak di halaman belakang yang terkena dampak paling serius di Minnesota, Maine, Michigan, dan Wisconsin. Lebih dari 37 juta burung telah dimusnahkan sejauh ini, dan jumlah itu terus meningkat.

Foto milik Silver Fox Farm.

“Alasan penyebarannya begitu luas adalah karena dapat dibawa tanpa gejala pada unggas air yang bermigrasi,” jelas Timothy McDermott, penyuluh pendidikan sumber daya alam pertanian di Ohio State University. Virus tidak hanya dapat dibawa tanpa gejala, kata McDermott, tetapi ketika burung bermigrasi di sepanjang jalur reguler mereka, mereka bersentuhan dengan burung yang bepergian ke arah yang berlawanan. Misalnya, jalur terbang Atlantik dan jalur terbang Mississippi bertemu di Ohio, yang dapat dengan mudah berubah menjadi tempat berkumpulnya burung penyebar super di Danau Erie Basin.

“Unggas air yang bermigrasi bisa terbang ratusan dan ribuan mil,” kata McDermott. Dan bahkan jika burung yang membawa virus itu tidak menunjukkan gejala, virus tersebut keluar melalui sekresinya. “Ini adalah virus yang cukup kuat di lingkungan. Ini dapat bertahan cukup lama, di mana burung lain dapat menemukannya… Dan, sayangnya, kami melihatnya tidak hanya mempengaruhi unggas air yang bermigrasi tetapi juga burung raptor, elang dan burung hantu dan elang.”

Ada dua metode utama penularan, kata McDermott. Ada penularan langsung, di mana seekor burung bersentuhan langsung dengan burung lain yang terinfeksi, urin atau kotorannya. Tetapi metode kedua, transmisi tidak langsung, adalah hal yang perlu diwaspadai oleh penjual di halaman belakang, kata McDermott. “Pikirkan betapa kecilnya partikel-partikel ini dan pikirkan bagaimana Anda dapat menemukannya,” katanya. “Kantor saya berada di sebuah peternakan dan kami memiliki angsa Kanada di mana-mana. Jadi, Anda berjalan melalui kotoran mereka ketika Anda berjalan ke mobil Anda melalui tempat parkir kami. Dan itulah yang diperlukan untuk menyebarkan penyakit ini.”

Risiko seperti itu menakutkan bagi produsen kecil. “Setiap hari, ada sedikit tekanan di latar belakang. Bagaimana jika kita melakukan kesalahan? Bagaimana jika sesuatu di luar kendali kita terjadi dan kita [kehilangan] kawanan?” kata Yosef.

Travis bekerja untuk menjauhkan kawanan kecilnya dari burung liar. “Kami tentu tidak menganggap enteng flu burung, tapi untungnya kami belum terkena dampaknya, dan kami tentu berharap tidak akan pernah,” katanya.

Jika Anda belum mengubah kebiasaan biosekuriti Anda, McDermott merekomendasikan untuk mengambil beberapa tindakan pencegahan ekstra. Jika Anda dapat menempatkan burung Anda di dalam, itu bagus. Jika tidak, katanya, pagar dan jaring burung adalah suatu keharusan untuk menjauhkan burung lain dari kawanan Anda. Jika Anda tidak dapat menjauhkan pengunjung dari peternakan Anda atau keluar dari halaman belakang Anda sekarang, maka peralatan pelindung pribadi, seperti desinfektan boot dip, akan menjadi lebih penting, menurut McDermott. “Anda ingin memastikan bahwa Anda mempraktikkannya secara konstan, karena hanya diperlukan satu episode penularan ke dalam kawanan untuk menyebabkan kawanan itu harus dikurangi populasinya,” katanya.

Bagikan Tweet Sematkan Surel
()

Peternakan
Pertanian Modern
Pertanian Modern